Risou no Hime Seikatsu V 02 Prolog



  • Prolog: Pendapat masing-masing


    Beberapa hari setelah debut Zenjirou ke masyarakat kelas atas telah diputuskan.
    Octavia kembali ke Kediaman Márguez yang terletak tidak terlalu jauh dari Ibukota.

    Bangunan itu dibangun dengan banyak marmer putih dan lengkungan,di mana bahkan
    seorang amatir bisa menceritakan secara sekilas bahwa itu dibangun pada usia
    yang sama dengan istana.
    Tempat tinggal utama terletak sangat dekat dengan istana dan ada sama eksis
    sangat lama seperti sebuah Istana.Tentu saja itu bukan milik bangsawan biasa.

    Bisa dikatakan bahwa kediaman ini secara langsung mewakili berdirinya
    Keluarga Márguez di dalam kerajaan.

    "Tolong hentikan gerbongnya di sini.Aku ingin berjalan sebentar."

    Octavia telah melewati gerbang tempat tinggal dengan kereta yang ditarik oleh
    dua kuda dan memanggil pelayan di kursi pengemudi dari dalam.

    "Sangat baik."

    Sopir paruh baya,juga pengawalnya,menjawab singkat dengan itu,lalu diam-diam
    menghentikan kereta dengan cara yang biasa.

    "Tolong awasi langkahmu,Octavia-sama."
    "Terima kasih.Kamu juga hati-hati."

    Octavia keluar dari gerbong dengan mengambil tangan seorang pelayan muda yang
    menunggu.
    Saat ini adalah musim terpanas tahun ini,tetapi suhu di dalam gerbang itu lima
    derajat lebih rendah dari luar.

    Kolam buatan terletak di seluruh kebun dan pohon-pohon ditanam sehingga angin
    akan berhembus di atas permukaan air menuju tempat tinggal.
    Mengesampingkan perumahan Jepang Modern,panas ini tidak tertahankan bagi Octavia,
    yang telah dilahirkan dan dibesarkan di Kerajaan Carpa.

    Dia menerima begitu saja bahwa dia dikelilingi oleh para penjaga di sekelilingnya
    yang memegang tombak pendek dan ditemani oleh pelayan sementara dia berjalan
    dengan tenang melalui jalur pendek dari gerbang ke pintu masuk kediaman utama.
    Jalan itu terbuat dari batu paving merah-kecoklatan untuk memantulkan cahaya,
    diapit kedua belah pihak oleh pohon-pohon dari negara selatan dengan bunga
    berwarna cerah.Bunga-bunga besar berwarna kuning dan merah,memberi kesan
    seperti bunga kembang sepatu.

    Kerajaan Carpa memiliki ragam warna yang cemerlang,tidak hanya terbatas pada
    alam.
    Pakaian yang Octavia pakai saat ini,berwarna biru cerah.
    Lemari tradisional Kerajaan Carpa ini memiliki desain yang tenang,nyaris bisa
    mengungkapkan seluruh garis tubuh,tetapi di Jepang modern warna warna ini pasti
    akan dianggap sebagai hal yang "luar biasa".Setidaknya tidak ada wanita Jepang
    yang menikah di usia dua puluhan seperti Octavia akan memakai pakaian seperti
    ini setiap hari.

    Tak lama,Octavia mencapai pintu depan kediaman dan pintu besar ganda terbuka ke
    dalam.
    Seorang pria yang elegan berusia empat puluhan berdiri di balik pintu,yang
    didorong oleh dua orang pria berotot.

    "Selamat datang,Octavia-sama."

    Pelayan tua itu menyambutnya dengan suara tenang seperti biasa,di mana istri
    muda Count-nya sambil tersenyum.

    "Senang bisa pulang,Serlio.Kamar biasa?"
    "Ya,dan tuan sedang menunggumu di lantai dua."

    Pelayan yang setia dengan hormat mengangguk pada kata-kata nyonya rumah.

    "Saya mengerti.Lalu tolong beri tahu dia bahwa saya akan datang segera setelah
     saya berganti."
    "Ya,sangat baik."
    "Terima kasih."

    Octavia tersenyum lembut untuk mengucapkan terima kasih atas bungkuk hormatnya,
    lalu menghilang ke kediaman dengan langkah-langkah ringan dengan diikuti oleh
    pelayan di belakangnya.


    Sekitar setengah jam kemudian.Octavia bertemu tatap muka dengan suaminya,
    Count Manuel Márguez,di sebuah kamar tempat tinggal untuk pertama kalinya dalam
    setengah bulan.


    "Selamat datang kembali,Octavia."


    Count Márguez berdiri dari sofa,yang menunjukkan jejak penuaan,melebarkan lengannya
    dan menyambut istri keduanya yang lebih muda tiga puluh tahun darinya.
    Dia adalah seorang bangsawan setengah baya dengan fisik yang kuat.
    Mungkin di berusia lima puluhan?
    Karena dia bukan salah satu orang yang tinggi,hampir tidak akan ada perbedaan
    antara dia dan Zenjirou,yang tingginya 1,72 m,jika mereka harus berdiri bersampingan.
    Perutnya benar-benar cocok untuk seusianya,tapi karena potongan rambut pendeknya
    serta janggut yang terawat baik mempertahankan warna hitam yang mengilap,
    ia trelihat beberapa tahun lebih muda dari usianya yang sebenarnya.

    "Sudah lama,sayang."

    Octavia menunjukkan kepada suaminya sebuah senyuman keras dan kemudian menerima
    pelukannya.

    "... .."
    "... .."

    Setelah suami yang gemuk dan istri yang ramping saling berpelukan untuk
    sementara waktu,mereka duduk saling berhadapan di kursi di sudut ruangan.
    Matahari yang masuk dari jendela terasa panas seperti biasanya,tetapi selokan
    air dibangun di bawah jendela,sehingga angin yang masuk ke ruangan itu
    mengejutkan sangat segar.
    Count Márguez meminum teh dingin yang disajikan oleh pelayan,kemudian mulai
    berbicara dengan wajah yang sedikit serius.

    "Kamu telah berhasil,Octavia.Maaf telah mendorong permintaan tiba-tiba itu
     ke kamu."
    “Tidak,itu adalah kehormatan bagi saya untuk melayani orang terhormat seperti
     itu sebagai gurunya."
    "Benar.Kamu selalu seperti itu."

    Count Márguez tidak bisa menahan diri dari membuat senyum masam ke istrinya sebagai
    tanggapan,yang tidak memiliki sedikit pun niat jahat seperti biasa.
    Umumnya,wanita di masyarakat tingkat tinggi cukup mahir dalam mengaburkan
    ekspresi dan kata-kata mereka,bahkan di dunia ini,tetapi istri mudanya
    adalah salah satunya dari beberapa pengecualian.

    Count pasti akan mendapatkan ketidakpercayaan serius wanita jika seluruh
    perilaku dia menunjukkan itu menjadi suatu tindakan.

    “Jadi,seperti apa Zenjirou-sama? Biarkan aku mendengar pendapatmu yang jujur.”

    Lady Octavia dengan jujur menjawab pertanyaan suaminya dengan nada fasih.

    “Ya,dia tampaknya orang yang sangat disukai dan memiliki keinginan yang kuat
     untuk belajar.Saya percaya bahwa dia bisa dipercaya. "
    "Mhm,aku mengerti."

    Count Márguez terus mengangguk sambil mendengarkan istrinya berbicara tentang
    Pangeran Consort sebentar.

    Selain mengevaluasi mereka "terlalu baik hati",penilaiannya terhadap orang bisa
    dipercaya.Ketika dia melebih-lebihkan poin-poin buruk itu,sepuluh kali lipat dan
    dikurangi poin bagus untuk yang kesepuluh berdasarkan apa yang dia katakan
    padanya,maka dia bisa membayangkan karakter seseorang lebih atau kurang.

    Jadi,Count Márguez membuat penafsirannya sendiri atas kata-kata Octavia,yang
    digambarkan sebagai lelaki bernama Zenjirou itu “secara naif bersikap lunak
    kepada orang-orang di bawahnya” dan “cukup bijaksana untuk memahami posisinya
    sendiri "dengan" tidak ada kebajikan jantan seperti ambisi atau aspirasi".

    Sejujurnya,tidak benar-benar jenis orang yang nyaman untuk mendapatkan pijakan
    ke dalam keluarga kerajaan.
    Sulit untuk melibatkan orang yang konservatif dan rasional tanpa ambisi,
    dalam konspirasi.

    Konon,Zenjirou sebenarnya adalah satu-satunya laki-laki di keluarga kerajaan.
    Ada terlalu banyak hal yang berharga untuk diabaikan hanya karena sulit untuk
    ikut campur dengannya.
    Setelah merenung selama beberapa waktu,Count Márguez terus terang meminta
    pendapat istrinya.

    “Octavia,wanita seperti apa yang akan kamu pilih jika kamu harus memberikan
     seorang selir untuk Zenjirou-sama? "

    Octavia,juga,adalah bangsawan kelas atas.Namun,wanita muda itu membelalakkan
    matanya sekali karena terkejut dan tidak terbiasa dengan topik semacam ini,
    lalu menunjukkan sedikit senyum masam dan menggelengkan kepalanya.

    "Saya... tidak akan menugaskan siapa pun untuk sementara waktu.Sementara saya
     hanya melihat kebaikannya dan Zenjirou-sama bersama-sama beberapa kali,
     tampaknya hubungan mereka berdua agak intim itulah apa yang saya dengar dari
     pelayan bekerja di istana dalam atau dari perilaku harian Zenjirou-sama itu
     sendiri.
     Bahkan jika seorang selir datang ke istana dalam sekarang,dia kemungkinan besar
     akan terasa jika ia tidak berada pada tempatnya."

    Tak perlu dikatakan,seorang selir biasa memiliki kedudukan yang jauh lebih
    rendah daripada istri sah.Dan bahkan lebih sedikit dalam pasangan "Ratu" saat
    ini,"Prince Consort" dan "Concubine" bukannya "King","Queen Consort" dan "Selir".

    Perbedaan dalam klasemen sosial antara istri sah dan seorang selir sangatlah
    besar,sehingga "Selir" tidak akan pernah cocok dengan "Ratu".

    Biasanya,seorang selir sering berasal dari keluarga yang lebih miskin dan lebih
    rendah daripada yang istri yang legal,jadi kasih sayang sang Raja adalah
    satu-satunya titik di mana dia bisa menang melawan istri yang sah.
    Dan sehubungan dengan kasih sayang itu,seorang selir yang ditugaskan hanya akan
    menderita takdir yang kejam jika hubungan antara Zenjirou dan Ratu Aura
    benar-benar seperti itu dan tidak dapat diatasi.

    "Hmm, begitukah ..."
    "Ya."

    Count Márguez memiringkan kepalanya dalam komplikasi karena dia masih tidak bisa
    setuju dengan kata-kata jujur istrinya.

    Dia tidak berarti bodoh atau keras kepala,tetapi sebagai seorang pria dari
    Kerajaan Carpa,dia hanya memiliki pandangan yang sangat stereotipikal tentang
    berbagai hal.
    Sesuai dengan nilai-nilainya,dia merasa agak sulit membayangkannya di sana
    adalah seorang pria,yang bisa mencintai "Ratu Aura" sedemikian rupa.

    Wanita yang ideal untuk seorang pria dari Kerajaan Carpa adalah lebih atau
    kurang adalah seorang wanita seperti istri keduanya yang duduk di depannya.
    Yakni seorang wanita,yang diam-diam mengikuti pria itu dengan hormat tanpa
    berbicara.Itu adalah kriteria untuk "wanita yang baik".

    "Kebijaksanaan" yang diinginkan,tetapi bukan "kecerdasan"."Pekerja keras"
    dianggap sebagai kebajikan,tetapi "ketegasan" sebagai suatu amoralitas.

    Di mata Count Márguez, manusia yang disebut Aura Carpa adalah “virago yang
    terlalu bagus untuk menjadi seorang wanita ”sebagai Penguasa,tetapi tidak
    terlalu menarik sebagai wanita lajang.Tentu saja itu Kesan mengakui bahwa Aura
    adalah seorang cantik dengan tubuh glamor.
    Count Márguez bertanya lagi seolah-olah untuk memastikan.

    “Apakah kamu mengatakan bahwa Zenjirou-sama mencintai Yang Mulia Aura dengan
     seluruh hatinya?"

    Pendapat Lady Octavia tidak goyah pada konfirmasi ulang suaminya dan dia
    jawab dengan jelas.

    “Ya,tanpa keraguan.
     Karena dia tidak memiliki ambisi dan keinginan untuk berkuasa,saya akan pergi
     sejauh itu mengatakan bahwa satu-satunya alasan bahwa dia meninggalkan dunianya
     sendiri untuk datang ke sini,adalah cinta miliknya untuk Yang Mulia. "

    Tepatnya,Zenjirou memiliki dua alasan untuk menerima pernikahan dengan Aura.
    Salah satunya adalah cintanya,yang lain adalah dorongannya untuk keluar dari
    perusahaan yang mengeeksploitasi dirinya.Tapi hanya Zenjirou sendiri yang tahu
    ini.

    Bagaimanapun,Count Márguez hanya bisa menerima bahwa dia salah perhitungan
    sedikit ketika Ratu Tipe Aura adalah kesukaan Zenjirou.
    Kerajaan Carpa adalah sebuah negara besar yang memerintah bagian barat
    benua selatan,tetapi Aura adalah satu-satunya dari jenisnya.Atau setidaknya,
    Count tidak tahu siapa-siapa lagi.Jadi mustahil baginya untuk menjilat
    Zenjirou melalui pendekatan yang paling khas seperti mengirim wanita yang
    disukainya ke istana batin.

    Dia menjadi tenggelam dalam pikiran dengan wajah serius untuk sementara waktu.

    "Hmm ... Dalam hal ini,akan lebih baik untuk mengambil pendekatan mendukung
     hubungan mereka untuk saat ini. "

    Kesimpulan yang akhirnya dia capai adalah yang agak defensif.
    Keluarga Márguez sudah menjadi keluarga terhormat dengan banyak pengaruh
    dalam politik saat ini.Itu adalah semacam naluri bagi bangsawan kelas atas untuk
    membuat intrik untuk memperbesar lingkup pengaruh atau kemakmuran keluarga
    mereka,tetapi posisinya miliknya tidak satu,di mana dia harus membuat taruhan
    yang berisiko.

    Jika hubungan antara Ratu dan suaminya adalah baik,itu mungkin
    lebih baik baginya untuk terus mendapatkan dukungan Ratu dengan mendukung hubungan
    intim mereka untuk saat ini.
    Faktanya,kelahiran seorang anak antara Ratu dan suaminya mengambil prioritas
    atas penyebaran darah kerajaan dengan cara selir untuk suami,dari sudut pandang
    tokoh penting yang mendukung kerajaan.

    "Ya,saya percaya itu adalah pilihan terbaik juga."

    Octavia tersenyum gembira dari lubuk hatinya dan mengangguk ke pemotongan
    dari suaminya.
    Dia tahu juga,bahwa pernikahan bangsawan / royalti memprioritaskan pelestarian
    garis keturunan atau ikatan antara keluarga atas cinta yang terlibat pesta.

    Tetapi pada tingkat emosional,ia menginginkan pasangan yang penuh cinta untuk
    membangun keluarga yang bahagia tanpa hambatan,bahkan dalam kenyataan seperti
    itu.
    Count Márguez bisa dengan sempurna membaca pikiran istri tercinta dari senyumnya,
    yang menunjukkan sedikit senyum masam dan bergumam.

    "Tetap saja,aku hanya tidak mengerti selera Zenjirou-sama pada wanita ..."

    Ucapan itu bisa menjadi keagungan jika Aura mendengarnya,tapi itu
    Pernyataan datang dari lubuk hatinya.



    * * *


    Sekitar waktu yang sama,Ratu Aura mengunjungi tempat pelatihan tentara kerajaan
    di luar ibukota dalam waktu yang lama.

    Vegetasi di bagian barat benua selatan terkenal dengan pertumbuhan cepat dan
    gulma abnormal yang menyerbu ladang,tetapi ribuan orang bersenjata dan ratusan
    naga raptorial berlarian di tempat latihan ini setiap hari.

    Tidak ada jenis pembersihan gulma yang dilakukan di sini,namun pemandangan ada
    dataran,Bumi merah membentang sejauh yang kalian bisa lihat.
    Hari ini,"Dragonback Archery Knight",yang dikatakan sebagai unit elit di antara
    tentara,menduduki tempat pelatihan.

    Semacam reptil raksasa yang disebut naga raptorial adalah hewan paling populer
    untuk dinaiki di sini di benua selatan.
    Dibandingkan dengan "kuda" yang digunakan di benua utara,naga raptorial itu
    lebih lambat,tapi itu dua kali lebih besar dan kekuatan serta staminanya tidak
    bisa dibandingkan.
    Kekuatan mereka bahkan tiga hingga lima kali lipat ketika kalian membuat
    perbandingan di antara mereka dan kuda-kuda besar yang digunakan di tentara dari
    berbagai negara di benua utara.

    Sebagai poikilotherms,mereka memiliki kelemahan fatal menjadi kurang aktif
    sesegera mungkin setelah suhu turun di bawah titik tertentu,tetapi kelemahan itu
    jarang terjadi di sini di benua selatan.


    Ditemani oleh Jenderal Puyol Guillen,Aura membiarkan matanya berkeliaran di atas
    ksatria yang berkumpul di hadapannya.
    Dia saat ini mengenakan seragam militer.Pakaiannya terutama berwarna merah,
    warna yang mewakili keluarga kerajaan,dan memiliki pola emas yang disulam di
    lengan dan kerahnya,tetapi pada dasarnya itu meningkatkan mobilitas dan ketahanan.

    Tetapi bahkan seragam "ketinggalan zaman" ini memberikan kesan yang sama sekali
    berbeda ketika Aura memakainya.
    Payudara Aura yang besar dan bagian bawahnya yang cukup besar bahkan tidak bisa
    disembunyikan oleh tebalnya kain seragam.Belum lagi pinggangnya,yang dikencangkan
    oleh ikat pinggang tebal,suatu kebutuhan untuk pedang di sisinya.

    Pinggangnya yang relatif berat akhirnya menekankan volume payudaranya.
    Jika Zenjirou ada di sini,dia pasti akan senang dengan “pesta mata” ini.

    Tak perlu dikatakan,para ksatria kerajaan tidak akan pernah merasa lega pada
    Ratu selama melakukan manuver ini.
    Kesunyian yang hening menyelimuti tempat latihan.

    "... .."

    Keheningan itu menunjukkan disiplin tinggi para ksatria.Itu akan menjadi satu
    hal hanya untuk manusia,tetapi setiap ksatria di depannya berpasangan dengan
    naga raptorial.

    Bukan hal mudah untuk mengumpulkan lebih dari seratus naga raptor di satu tempat,
    jauhkan mereka dari meringkik dengan penuh semangat dan tidak ada yang
    memecahkan formasi.

    Saat dia puas dengan hasilnya,Aura mengangguk sekali,lalu dengan lembut
    memecutkan cambuk pendek di tangan kanannya ke tangan kirinya dan memberi
    perintah.

    "Mulai."
    "Aye-aye.Mulai manuver!"

    Jenderal Puyol,berdiri di sebelah Aura,meneruskan pesanannya kepada ksatria
    dengan sebuah suara keras yang cocok dengan tubuhnya yang mengesankan.

    "HOO!"

    Para kesatria mengangkat suara,kemudian memacu naga raptorial dengan cambuk mereka,
    siap menunjukkan hasil latihan harian mereka.


    Kemudian mereka dengan penuh semangat memamerkan buah dari latihan mereka di
    depan Ratu dan Jenderal.

    Beberapa orang dibekali dengan tombak panjang di tangan.Beberapa orang dengan
    sigap bergegas melalui sebuah tombak dan jalan rintangan dengan lumpur dan jatuh
    di atas pohon pada naga raptorial mereka.Beberapa menembakkan panah pada target
    yang jauh masih terpasang pada naga raptorial,memamerkan pemanah dragonback yang
    terkenal.

    Aura sama sekali tidak peduli tentang wajah atau rambutnya yang kotor
    dari debu yang diaduk dan memanggil Jenderal Puyol di sampingnya.

    "Cukup tangguh.Aku terkesan Anda melatih mereka dengan sangat baik."

    Jendral yang ambisius itu menundukkan kepalanya dengan setia pada penilaian
    Ratu.

    "Ya,terima kasih.Sekarang,kami akhirnya melampaui tanda 80% dari yang dibutuhkan.
     Tahun ini,atau tidak lebih dari tahun depan,kita akan memiliki jumlah yang
     diinginkan."
    "Diisi ulang hingga 80% dalam lima tahun,ya.Yah selesai,Jenderal."

    Aura secara terbuka memuji Jenderal Puyol pada kesempatan langka.Bahkan,prestasinya
    sangat mengagumkan.
    Sudah ksatria,pilar utama tentara,yang mengambil kerusakan paling dalam
    perang besar sebelumnya.

    Uang dan waktu yang sangat banyak dibutuhkan untuk mengisi pasukan ksatria.
    Mereka harus meningkatkan dan melatih naga raptorial sementara pada saat yang
    sama,para pengendara harus dibesarkan juga.

    Itu memang tindakan yang baik untuk mengisi ulang jumlah asli dalam waktu lima
    sampai enam tahun.Yang mengatakan,pasukan yang diisi ulang hanya terdiri dari
    ksatria muda tanpa pengalaman pertempuran nyata.Bahkan jika pasukan selesai lagi,
    mereka bahkan tidak mendekati kapasitas tempur sebelum perang.

    Jenderal Puyol mempertahankan ekspresi suramnya bahkan ketika Ratu memujinya,
    dan menjawab dengan menggelengkan kepala.

    "Tolong mengarahkan kata-kata ini pada peternak kandang naga.Pencapaian ini
     adalah berkat mereka.”

    Puyol Guillen,dikenal karena ambisinya di istana,dia adalah komandan yang baik,
    yang merawat anak buahnya di medan perang atau tempat latihan dan dengan benar
    melaporkan pencapaian mereka.

    "Kamu benar.Aku akan melakukannya."

    Aura dengan jujur menyetujui argumen General Puyol.
    Naga-naga raptorial dibesarkan sebagai hewan pengendara dan perbedaan mereka
    terhadap kuda adalah umur mereka.

    Seekor kuda memiliki umur rata-rata dua puluh hingga tiga puluh tahun.
    Sebagai perbandingan,umur seekor naga raptorial sekitar lima puluh tahun.
    Umur panjang memperpanjang usia penyebaran dalam pertempuran,tetapi pada saat
    yang sama,itu juga memperpanjang waktu naga harus siap untuk bertempur setelah
    lahir.

    Sementara kuda secara teknis dapat digunakan sebagai kuda kuda empat atau lima
    tahun sesudah kelahirannya,naga raptorial membutuhkan setidaknya sepuluh tahun.
    Dengan kata lain,naga raptorial ditugaskan ke tentara dalam lima tahun terakhir
    sekitar usia lima sampai sepuluh pada akhir perang.Atau untuk menempatkan
    dengan cara lain,mereka semua “menetas dari telur mereka selama perang”.

    Ini merupakan upaya luar biasa di bagian peternak saat mereka berhasil
    mengangkat dan beri makan naga,yang mana makan lebih banyak daripada kuda,
    selama berlangsungnya perang,di mana anggaran telah dipotong secara drastis,
    tanpa ada korban.

    Bagaimanapun,pengisian pasukan ksatria,tulang punggung tentara,merupakan
    kabar baik untuk Aura.

    “Kalau dipikir-pikir,sepertinya kita akan bisa meningkatkan sedikit anggaran militer
     untuk tahun depan.Saya akan memberi tahu Anda jumlah pastinya nanti,jadi
     buatlah rencana bagaimana menggunakannya.”

    Anggaran ekstra untuk militer tidak secara kebetulan.Zenjirou telah mengungkapkan
    penghindaran pajak dari tuan-tuan feodal dengan penghitungan ulangnya.
    Sebagai hasil dari diskusi penuh dengan tuan tanah feodal selama beberapa hari
    terakhir,Aura berhasil meningkatkan anggaran nasional ke tingkat yang layak dan
    memutuskan bahwa mayoritas itu harus dikontribusikan pada anggaran militer.



    Awalnya,tuan tanah feodal telah menyisihkan uang itu untuk militer mereka
    sendiri.Itu hanya akan menghasilkan penurunan kekuatan militer nasional jika
    seperti itu uang harus digunakan untuk hal lain selain anggaran militer.
    Saat ini mereka mempertahankan sikap rekonsiliasi dengan negara-negara yang
    berbatasan,tetapi situasinya tidak begitu damai sehingga mereka bisa berbalik
    ke arah perlucutan senjata.
    Jenderal Puyol tersenyum untuk pertama kalinya hari ini dari mendengar kata-kata
    Aura.

    “Oho,begitukah? Sangat baik.Begitu nomornya jelas,aku akan melakukan
     kontak dengan tokoh-tokoh penting dan membuat garis besar permintaan militer.”
    "Ya,lakukan itu."

    Aura terus menatap manuver para ksatria dan menjawab dengan anggukan.

    "Mengerti.Sayangnya,sebagian besar dari para petinggi militer akan berada di
     ibu kota untuk perjamuan dalam dua hari.Saya menganggap itu tidak akan
     menghabiskan banyak waktu saya untuk menyerahkan laporan."
    "?"

    Ucapan Jenderal Puyol membuat Aura memiringkan tangan kanannya memegang cambuk.
    Perjamuan dalam dua hari jelas mengacu pada debut Zenjirou ke tingkat yang lebih
    tinggi dalam masyarakat.
    Dia telah mengantisipasi hal itu tentu saja,tetapi jenderal ambisius ini secara
    aktif mencari koneksi ke Pangeran Consort.

    (Oh,saya bertanya-tanya bagaimana ini akan berubah)

    Suaminya tidak memiliki ambisi sedikit pun,sementara jenderalnya praktis berbeda.
    Sepintas mereka muncul tidak kompatibel seperti air dan minyak,tetapi bagian
    yang menarik tentang manusia adalah bahwa orang-orang seperti mereka bisa
    menjadi sahabat selamanya.

    (Saya tidak ingin pria ambisius ini memberinya pengaruh buruk,tetapi sebagai
     "Istrinya" itu bukan tempat saya untuk mengganggu persahabatan laki-lakinya)

    Aura hanya bisa berdiri di pinggir,tetapi fakta bahwa dia tidak terlalu
    khawatir tentang itu,menunjukkan bagaimana dia mulai percaya Zenjirou.

    “Adik perempuan saya juga menantikannya.Saya akan sangat menyambutnya
     jika Zenjirou-sama bisa meluangkan waktu untuknya. ”
    "Aku mengerti.Lalu aku akan memberi tahu suamiku."

    Jenderal Puyol menunjukkan ambisinya terbuka seperti biasa,di mana Aura
    meresponnya dengan nada tenang tanpa agitasi apa pun.

    Sebelumnya I Index I Selanjutnya

    0 Response to "Risou no Hime Seikatsu V 02 Prolog"

    Post a Comment

    Komentar Cuy!!!
    Notice Me Senpai!!!!
    Notice Me!!!

    Iklan Atas Artikel

    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    loading...

    Iklan Bawah Artikel