Solo Leveling Ch 29




  • Chapter 29


    Sulit untuk terus menghindar dengan tubuhnya yang terasa sangat sakit,tetapi Jin Woo tidak bisa
    mengabaikan langkah yang harus ia ambil selanjutnya.
    Jika dia kehilangan kesadaran sekarang,semuanya akan berakhir.

    ‘... 178,179,180!’

    Setelah menunggu timer 3 menit pada buff Cerberus,Jin Woo mengaktifkan kartu truf yang telah
    disiapkannya sebelum pertarungan.

    ‘Terima Hadiah 1!’

    Dia sengaja berpegang pada hadiah pertama dari tugas hariannya,khususnya untuk acara seperti ini.

    [Hadiah 1]
    [Pemulihan Status telah diterima]

    wooosh!

    Cahaya biru menutupi tubuhnya dan memulihkan tubuhnya sepenuhnya.

    [Health : 3,602 / 3,602]

    Bahu dan lengannya yang terluka juga sembuh.

    "Ini kesempatanku!"

    Pada jarak yang cukup dekat,keduanya saling bertahan,bahkan Cerberus,dengan segala kelincahannya,
    tidak bisa menghindari serangan Jin Woo.
    Setelah memulihkan semua kekuatan dan staminanya,Jin Woo dengan tangkas bermanuver di
    sekitar kepala Cerberus,meletakkannya di kuncian dengan lengan kirinya; itu adalah manuver
    yang sama yang digunakannya saat melawan Casaka.

    Dengan lengan kanannya,Jin Woo mulai tanpa ampun menusuk bagian tengah leher binatang
    buas itu berulang kali.

    stab! stab! stab!

    Setelah mengakhiri keadaannya yang penuh amarah,Cerberus merasakan sakit dan meronta-ronta,
    mencoba melepaskan Jin Woo dari punggungnya.

    yelp! whimper! whimper!

    Sama seperti sebelumnya,Jin Woo bertahan dengan semua kekuatannya.
    Ketika Cerberus itu bergerak maju mundur,dia mengencangkan cengkeraman di lehernya dan
    terus menusuk.

    stab! stab! stab!

    Binatang itu terus merintih kesakitan dan berusaha mati-matian untuk menggigit Jin Woo,
    tetapi pertarungan berakhir pada saat ini.

    stab! stab!

    Casaka's Poisoned Fang bergerak melewati tenggorokan binatang buas dan menuju ke jantungnya.

    stab! stab! stab!

    Cahaya perjuangan di mata Cerberus mulai memudar.

    whimper…

    Akhirnya,kepala binatang itu menjadi lemas.

    ring ~!

    [Anda telah mengalahkan Gatekeeper of Hell, Cerberus]

    [Anda naik level!]

    [Anda naik level!]

    [Anda naik level!]

    [Anda naik level!]

    Jin Woo telah naik level empat kali dalam sekali jalan.
    Itu adalah pertarungan yang sulit.
    Jin Woo memastikan jika kehidupan binatang buas itu benar-benar telah hilang sebelum
    melepaskan lehernya.
    Tubuh Cerberus merosot ke tanah tanpa kehidupan.

    thud

    Jin Woo membungkuk dengan kedua tangannya.

    "Hah ..."

    Dia menghela nafas lega.
    Berpikir bahwa dia akan menghadapi monster yang bisa menggunakan skill.
    Jika bukan karena kartu truf yang telah ia persiapkan,ia akan menjadi orang yang ada di tanah
    saat ini.
    Memikirkan hal ini membuat Jin Woo bergidik merinding.

    ‘Ah ... item ...’

    Item macam apa yang akan dia dapatkan setelah semua pekerjaan ini?

    Jin Woo menghela nafas sekali lagi dan mengulurkan tangannya ke arah mayat itu.

    ring ~!

    [Anda telah menemukan "Kalung Gatekeeper"]
    [Apakah Anda ingin memperolehnya?]

    [Anda telah menemukan "Kunci Gerbang Istana"]
    [Apakah Anda ingin memperolehnya?]

    [Anda telah menemukan "Cerberus’ Molar "x3]
    [Apakah Anda ingin memperolehnya?]

    ‘Ambil semuanya’

    [Kalung Gatekeeper]
    [Kelangkaan: A-rank]

    [Jenis: Kalung]

    [Agility +20, Sense +20]

    [Cerberus 'Molar]
    [Kelangkaan: Tidak ada]

    [Jenis: Sampah]

    [Kunci Gerbang Kastil]
    [Kelangkaan: A-rank]

    [Jenis: Kunci]

    [Ini adalah kunci menuju gerbang Kastil Iblis]

    [Diperoleh setelah membunuh Gatekeeper]

    "Whoa."

    Jin Woo sangat gembira.

    'Meningkatkan  dua puluh poin stat agility dan sense?'

    Statistik kalung itu luar biasa,cocok untuk sebuah item Rank-A.
    Itu adalah peralatan peringkat tertinggi yang dia lihat sejauh ini.

    "Masuk akal jika ini didapatkan setelah pertarungan seperti itu ..."

    Jika ada,dia akan marah jika tingkat kelangkaannya rendah.
    Namun,melihat lebih dekat pada kalung itu,Jin Woo ragu-ragu.
    Sebuah gelang emas bundar dengan paku berujung lembut yang menjulur di sekitarnya,itu jelas
    kerah anjing.

    "Hmm ..."

    Setelah merenungkannya dengan mata tertutup,Jin Woo menyerah dan mendekatkannya ke lehernya.
    Sebuah pesan muncul sebagai tanggapan.

    ring ~

    [Apakah Anda ingin menggunakan "Gatekeeper Necklace"?]

    Dia ragu-ragu lagi.

    "…Ya."

    Lalu kalung itu perlahan menghilang dari tangannya.

    ["Gatekeeper Necklace" telah dipakai]

    "Hah?"

    Jin Woo dengan cepat membuka layar stat-nya.

    Statistik

    Kekuatan: 60
    Konstitusi: 39
    Agility: 80
    Kecerdasan: 37
    Sense: 67

    (Poin stat yang tersedia: 0)

    Pengurangan Kerusakan Fisik: 20%

    "Oh,tunggu!"

    Stat Agility dan sensenya meningkat sebesar 20 poin.
    Statistik kalung itu telah diterapkan padanya.
    Dia merasa di lehernya,tidak ada tanda-tanda kalung disana.
    Sepertinya memakai barang-barang melalui Sistem tidak harus menempatkannya secara fisik.
    Dia merasa lega bahwa dia tidak perlu berjalan-jalan sambil mengenakan kerah anjing.

    "Selanjutnya,molars"

    Jin Woo membuka toko.
    Masing-masing molar itu dijual seharga 150 ribu emas.
    Setelah menjual 3 molar,Jin Woo telah mendapatkan 450 ribu keping emas.

    [Emas Saat Ini: 562.362]

    "Barang sampah seperti ini ternyata mahal?"

    Pertarungan pertamanya telah memberinya gambaran tentang kesulitan Dungeon ini.
    Kastil Iblis tidak akan menjadi mudah.
    Tapi ini bukan berita buruk bagi Jin Woo.
    Hanya dengan menjatuhkan satu monster,dia sudah mendapatkan empat kali jumlah emas yang
    dia dapatkan di Dungeon Instan pertamanya.
    Pada tingkat ini,dia pasti akan mampu membeli beberapa item tingkat atas dari System.

    "Sepanjang aku bisa membersihkan tempat ini ..."

    Jin Woo menatap menara yang terbakar.

    Flare!

    Bagian atas menara dikaburkan oleh kabut aneh.
    Satu-satunya cara untuk melihat apa yang ada di atas adalah memanjat menara dari dalam.
    Jin Woo menggelengkan kepalanya pada pikiran itu.

    'Tidak.Ini terlalu awal untukku"

    Lagipula,dia baru saja berhasil mengalahkan Gatekeeper,dan itu kaeena buff Title dan trik
    menggunakan hadiah Quest harian.
    Tidak ada yang tahu apa yang menunggu dibalik pintu itu.
    Untuk saat ini,sudah waktunya untuk mundur.

    Namun,satu hal yang pasti.

    The Demon Castle Key memang sesuatu yang dia inginkan.
    Deskripsi Random Box untuk berbahagia tidaklah salah.
    Naik level,item,dan bahkan emas,semua yang dia inginkan dapat ditemukan di tempat ini.
    Begitu dia memiliki kekuatan,dia akan bisa mendapatkan semuanya.

    Tap tidak hari ini.

    Dengan menyesal,Jin Woo menyimpan kunci itu kembali ke penyimpanannya.

    'Aku akan kembali.'

    Itu adalah janji yang akan dia pertahankan.

    Jin Woo berbalik dengan senyum di wajahnya.


    Beberapa hari berikutnya berlalu tanpa insiden.
    Yoo Jinho terus memanggilnya setiap hari untuk memeriksa statusnya.

    “Hyungnim! Ini aku,Yoo Jinho"
    "Buat itu singkat."
    "Ya, hyungnim."

    Pria muda itu memberi tahu,bahwa dia dengan rajin bekerja untuk mengumpulkan sebauh tim.
    Party Raid akan selesai segera,jadi dia berulang kali meminta Jin Woo untuk menunggu sedikit lebih lama.

    "Dia pasti takut aku akan mundur."

    Tapi tidak mungkin Jin Woo akan menunggu dengan malas sementara Yoo Jinho menyelesaikan tugasnya.
    Jadi hari ini,seperti beberapa hari terakhir,Jin Woo mengunjungi situs web Hunter.
    Dia terus menerus memeriksa papan pekerjaan,tetapi seperti yang diharapkan,tidak ada Raid
    pribadi yang menerima Hunter Rank-E.
    Perjalanannya dengan Hwang Dongseok adalah keberuntungan.
    Bahkan jika bajingan itu memiliki rencana jahat dalam pikirannya,tapi tetap saja Jin Woo bisa
    melakukan Raid pribadi.

    "Untungnya,aku bisa mendapatkan uang,naik level,dan bahkan mendapatkan Skill baru"

    Tunggu,apakah aku benar-benar berterima kasih kepada Hwang Dongseok?

    Jin Woo mengerang.
    Namun,bahkan jika itu dengan lebih banyak kadal,dia ingin kembali ke Dungeon.

    Tidak dapat melakukan Raid pribadi,tidak ada panggilan dari Asosiasi,dan tidak ada kunci dari
    Quest harian.

    Jin Woo benci membuang-buang waktu seperti ini.

    growl…

    "Apakah sudah waktunya makan?"

    Jin Woo menjauh dari melihat-lihat papan pekerjaan dan pergi ke dapur.

    Kulkas itu kosong.

    "..."

    Dia telah terganggu oleh begitu banyak hal belakangan ini dan lupa untuk pergi berbelanja.

    "Kurasa aku akan melakukannya hari ini."

    Dia menutup kulkas sambil menguap.

    ________________________________________

    Salah satu dari sedikit manfaat dari apartemennya yang usang adalah bahwa apartemen itu
    dekat dengan toko swalayan besar.
    Jin Woo berubah menjadi sesuatu yang nyaman dan pergi keluar.
    Butuh 10 menit berjalan kaki untuk mencapai toko.

    Interior toko yang besar menyambutnya ketika dia berjalan masuk.
    Karena tidak ada penjualan,jumlah orang di sekitarnya lebih sedikit daripada biasanya.
    Jin Woo mengambil keranjang dan mulai berjalan menyusuri lorong.
    Menjadi lelaki satu-satunya di rumah setelah ibunya jatuh sakit,pergi berbelanja adalah
    pengalaman rutin bagi Jin Woo.

    "Tidak ada yang benar-benar menarik perhatianku"

    Dia menatap ramuan sambil berpikir tentang makan malam.

    "Anak muda,apakah tubuhmu merasa lebih baik?"

    Jin Woo berbalik ke arah suara ramah itu.

    'Siapa?'

    Karena status sensenya yang tinggi,dia tahu bahwa ada Hunter lain di dekatnya,tetapi karena
    toko ini adalah tempat di mana banyak orang,termasuk Hunters,akan berbelanja,dia tidak
    terlalu peduli.
    Dia tidak berharap Hunter benar-benar berbicara dengannya,tetapi itu adalah seseorang yang
    dia kenal.

    "Song-ssi ahjussi?"

    Jin Woo menyambutnya dengan selamat datang.

    Song-ssi ahjussi,alias Song Chiyeol,memandang Jin Woo dengan campuran kejutan dan kebahagiaan.

    "Aku telah mendengar bahwa kamu baik-baik saja,tetapi melihatmu sekarang,aku tidak bisa
    mempercayainya"

    Song Chiyeol terpesona oleh seberapa cepat Jin Woo pulih.
    Malu pada pria yang menatapnya,Jin Woo menggaruk pelipisnya.
    Song Chiyeol melanjutkan,

    "Aku seharusnya pergi menemuimu sendiri,tetapi para bajingan di Asosiasi itu,aku tidak tahu apa
    yang mereka pikirkan,menaruh moratorium pada insiden itu,dan aku tidak punya cara untuk
    menghubungimu.Aku percaya Ms. Juhee juga ingin sekali mendengar tentangmu”
    "Juhee-ssi?"
    "Ya.Dia bilang dia akan pensiun,tapi masih pergi ke Raid minggu lalu untuk melihatmu sekilas"
    "Minggu lalu…?"

    Mendengar penjelasan ahjussi Song-ssi,Jin Woo mengetahui bahwa hari ia melakukan Raid
    dengan tim Hwang Dongseok juga merupakan hari dimana Asosiasi Raid terjadi.

    "Tidak heran tidak adak lagi Raid dari Asosiasi"

    Bukan karena mereka tidak menghubunginya,tetapi,dia telah melewatkan itu.
    Sebuah misteri kecil sudah terpecahkan oleh Jin Woo.

    Song Chiyeol terus mengamati sosok Jin Woo dengan ekspresi kagum.

    ‘Apakah Sung-ssi selalu sebesar ini? Kakinya seharusnya ... '

    Pandangan Song Chiyeol jatuh ke bagian bawah Jin Woo.
    Matanya melebar.

    "Anak muda ... apakah kakimu ...?"

    Sebelumnya I Index I Selanjutnya

    0 Response to "Solo Leveling Ch 29"

    Post a Comment

    Komentar Cuy!!!
    Notice Me Senpai!!!!
    Notice Me!!!

    Iklan Atas Artikel

    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    loading...

    Iklan Bawah Artikel