Solo Leveling Ch 44



  • Chapter 44


    Asap yang dibarengi hujan memenuhi ruangan.

    "uhuk uhuk."

    Yoo Jinho menutupi wajahnya dengan tangan dan batuk,tetapi dia lebih khawatir tentang Jin Woo
    daripada dirinya sendiri.
    Serangan penyihir lizardmen itu berbahaya,dan hyung-nya tampaknya telah terkena dampak terberatnya.
    Untungnya,Jin Woo muncul dari asap,tampak terluka.
    Yoo Jinho berseru kagum,

    "Sasuga hyungnim!"

    Mereka mengatakan bahwa lizardmen adalah salah satu monster terberat yang harus dihadapi
    di Dungeon Rank-C,tetapi Jin Woo telah dengan terampil menghindari serangan penyihir
    lizardmen tanpa kerusakan sehelaipun rambutnya.
    Entah bagaimana,rasanya pria itu menjadi lebih cepat setiap hari.

    ‘... Tidak mungkin,kan?’

    Jin Woo meludahkan potongan kecil batu dari mulutnya.

    "spit"

    Ludah di tanah berwarna hitam.

    'Bajingan ini ...'

    Seorang lizardmen yang menggunakan trik remeh memaksanya untuk menghirup asap.
    Jin Woo merasa terganggu dengan ini,dan itu terlihat di wajahnya.

    [Bloodlust telah diaktifkan]

    Matanya yang terbuka lebar memancarkan kemarahan yang kuat dan mematikan.

    [Fear telah ditimbulkan]
    [Target akan kehilangan 50% dari semua atribut selama 1 menit]

    Lizardmen terpukul dengan rasa haus darah dan menjadi panik.

    "Ssuwack?"
    "Ssurukka?"

    Jin Woo mengambil keuntungan dari kekacauan dan melemparkan Casaka's Poisoned Fang.
    Belati itu terbang dalam garis lurus,tepat ke dahi salah satu lizardman yang memegang tombak.

    stab!

    Dalam kondisi debuffed mereka,belati Jin Woo terlalu cepat untuk dihindari.

    "Ssukwa!"

    Melihat kawannya jatuh,yang lain meraung dengan amarah dan menusukkan tombaknya.
    Tapi senjatanya tidak mengenai apa pun selain udara.
    Jin Woo sudah menghilang ke udara.

    "Ssurukahnakka!"

    Penyihir lizardmen berteriak panik.

    "Ssurukahnakka !!!"

    Ketika si penyihir mengulangi kata-katanya kepada si spearman,ksatria prajurit berpaling kepada
    si penyihir dan mengeluarkan raungan yang mengerikan.

    "Ssuukwa!"

    Lizardman yang memegang tombak memamerkan giginya dan mendekati si penyihir.
    Penyihir itu ternyata tidak kalah dalam hal semangat bertarung.

    "Sswarik!"

    Tiba-tiba.

    "Kak!"

    Sebuah lubang muncul di dada spearman.
    Darah tumpah ke seluruh tubuh penyihir,yang mundur selangkah karena terkejut.

    "Ssuwak?"

    shoooo-

    Saat ‘Stealth’ dilepaskan,tombak yang menembus dada lizardman spearman menunjukkan bentuknya.
    Tangan yang memegangnya adalah milik Jin Woo.
    Dia melepaskan senjatanya,dan baik senjata maupun mayat yang menempel di sana jatuh ke tanah.

    thud

    Sementara tubuh itu jatuh,Jin Woo memanggil Casaka's Poisoned Fang dari kening mayat lainnya
    kembali ke tangannya.

    "Ssuwaaaaaarik!"

    Tangan penyihir lizardmen mengumpulkan api lagi.
    Jin Eoo tidak punya niat membiarkan hal itu mengganggunya lagi.

    ‘Sprint!’

    Jarak antara dia dan lizardman menyusut dalam sekejap.
    Mata si penyihir melebar.
    Mata reptilnya agak tidak menyenangkan.

    flaaare-

    Jin Woo dengan mudah menghindari kobaran api dan muncul di belakang punggung penyihir.
    Sebelum lizardman menyadari apa yang terjadi,Casaka's Poisoned Fang mencuat dari tulang belakangnya.

    ‘Vital Stab!’

    stabk!

    Si penyihir berteriak.

    "Kiaaaaaak!"

    Kali kedua ditusuk,jeritannya jauh lebih pendek.

    stab!

    "Kak!"

    Penyihir lizardmen memuntahkan darah dan jatuh.

    thud

    Di kepalanya,Jin Woo mengangkat tinjunya.
    Itu pertarungan yang bersih.

    ‘Sip!’

    Seolah mengucapkan selamat kepadanya,nada elektronik Sistem berdering.

    ring ~

    [Anda naik level!]

    ['Player' telah mencapai tingkat milestone]

    Pesan yang akrab dan yang asing.

    ‘"Milestone"?’

    Pada titik ini,Jin Woo tidak tahu apa artinya ini.
    Tetapi setelah membaca pesan-pesan berikutnya,detak jantung Jin Woo berpacu ke titik yang
    hampir menyakitkan.
    Dia harus menghabiskan beberapa waktu untuk mencoba dan menenangkan dirinya sendiri.

    ring ~

    [Quest Kemajuan Class telah tiba]
    [Apakah Anda ingin menerima? (Y / T)]

    ‘Class ... Quest Kemajuan Class? '

    Sampai sekarang,ia telah fokus pada level dan statistiknya dan tidak terlalu memikirkan bagian
    tertentu dari layar statusnya.

    Name: Sung Jinwoo
    Level: 40
    Class: None

    Baris ketiga dari layar statusnya,"Class".

    'Jika ada yang disebut Quest Peningkatan Class ...'

    Alih-alih "tidak ada",itu akhirnya akan menjadi kesempatan untuk menempatkan kata yang
    berbeda di sana.

    Dia akan mendapatkan Class.

    Di sebagian besar video game,karakter pemain memiliki banyak pilihan dalam memilih
    Class mereka.
    Sistem yang beroperasi seperti video game ini pasti sama juga.

    BA DUM BA DUM

    Detak jantungnya menderu.
    Di hadapan peluang lain untuk menjadi lebih kuat,ia tidak bisa menenangkan dirinya.

    [Apakah Anda ingin menerima? (Y / T)]

    "(Y / T)" terus berkedip di depan matanya.

    "Tentu saja itu ya ..."

    Orang bodoh macam apa yang akan membuang kesempatan ini?
    Jin Woo bersiap untuk menerima Quest,tetapi berhenti secara naluriah.

    'Tunggu.'

    Dia tidak tahu Quest macam apa yang akan dia terima.
    Keraguan naluriah diikuti oleh perasaan hati-hati.

    "Kami masih berada di dalam Dungeon sekarang."

    Mereka berada di tempat paling berbahaya di dunia saat ini.
    Bahkan jika dia sudah terbiasa dengan Dungeon Rank-C,Dungeon tetaplah Dungeon.
    Tidak perlu untuk mengundang bahaya di sini.

    Selain itu,Yoo Jinho juga ada di sini.
    Itu bukan karena dia tidak mempercayai pemuda itu.
    Tetapi tidak keharusan untuk memberi tahuny tentang Sistem atau menunjukkan kepadanya
    fenomena aneh yang mungkin muncul ketika dia menerima Quest.
    Segalanya mungkin menjadi rumit jika dia melakukannya.

    "Juga,Quest itu bisa mengakibatkan Jinho terluka"

    Bagaimana jika Quest tiba-tiba melahirkan seekor monster?

    "Yah,jika hanya itu,aku tak masalah"

    Dia hanya harus mengalahkan mereka secepat mungkin.
    Tapi dari pengalamannya,berburu monster semata bukanlah batas dari Quest.
    Misalnya,2 Quest darurat yang harus dia selesaikan.

    "Quest ini mungkin memberitahuku untuk membunuh Hunter terdekat di sebelahku"

    Itu kemungkinan yang samar,mungkin bukan yang realistis,tapi Jin Woo tidak mau
    mengambil risiko.
    Sementara ia tenggelam dalam pikirannya,Yoo Jinho berlari menghampirinya.

    "Hyungnim!"

    Itu tampak seperti serangan terakhir penyihir lizardmen yang mendarat di dekat pemuda itu,
    wajahnya ditutupi dengan jelaga dan debu.

    “Aku baru saja melihatmu menghilang dan muncul kembali! Kau memiliki Skill seperti itu? "

    Meskipun wajahnya kotor,mata Yoo Jinho berbinar kagum.
    Tampaknya pemuda itu terpesona dengan melihat Skill langka.

    "Aku lebih terpesona oleh wajahmu sekarang."

    Alih-alih menjawab,Jin Woo mengambil saputangan dari penyimpanannya; itu adalah salah satu
    item acak yang diterima dari Quest harian.

    "H-hyungnim?"

    Jin Woo secara kasar menyeka wajah Yoo Jinho dengan saputangan.

    "Oof,mmph!"

    Saputangan putih bersih dengan cepat berubah menjadi hitam.
    Jin Woo menyerahkan barang itu kepada Yoo Jinho.
    Pria muda itu memandangi kain kotor itu dan menyadari seperti apa wajahnya tadi.
    Dia berjalan pergi dan dengan tenang membersihkan wajahnya.

    "Jinho."
    "Ya,hyungnim."
    "Sesuatu muncul."

    Yoo Jinho memalingkan wajahnya ke arahnya dengan kecepatan yang mengejutkan.

    "Apakah kamu harus pergi?"
    "Setelah selesai di sini."
    "Aku mengerti.Aku akan membatalkan reservasi pada Gates yang tersisa"

    Yoo Jinho tidak ingin menunjukkan kekecewaan kepada Jin Woo,tapi dia sangat menyesalkan
    kenyataan bahwa mereka harus menyerah pada 3 Gates yang tersisa.

    "Aku mulai kehabisan dana ..."

    Kepada pemuda yang tidak memiliki sumber penghasilan khusus, “dana” untuk rencananya
    berasal dari uang saku yang telah dia tabung sampai sekarang.
    Karena dia bertindak tanpa sepengetahuan ayahnya,dia tidak dapat dengan mudah mengakses
    uang keluarga dalam rencananya.
    Jika dia membatalkan reservasi,dia tidak akan bisa mendapatkan biaya yang ia sudah
    bayarkan kembali.
    Itu akan menjadi sia-sia.
    Karena metode yang tidak biasa dalam Raiding mereka,dia harus menghabiskan lebih banyak
    daripada yang dia anggarkan.
    Tidak disangka dia akan menyia-nyiakan biaya pemesanan untuk hari ini ... Bahu Yoo Jinho tenggelam.

    Tapi Jin Woo menjawab dengan ekspresi tenang,

    “Mengapa kamu membatalkannya? Sangat boros"

    Yoo Jinho memiringkan kepalanya dengan bingung.

    "Hmm? Jika kita sudah memesan Gates dan tidak memasukinya dalam dua hari,hak raiding secara
    otomatis hangus,hyungnim”

    Tentu saja Jin Woo tahu fakta dasar berburu ini.

    "Serahkan padaku."

    Apakah dia punya rencana?

    Yoo Jinho penasaran.
    Pada saat yang sama,dia merasa bangga dengan hyung-nya yang andal.

    ________________________________________


    Markas Baekho Guild.

    "Kepala Ahn! Apakah kamu masih waras ?! ”

    Suara memaki keras terdengar dari kantor Divisi Manajemen Kedua.
    Pemilik suara itu adalah Baek Yoonho.
    Dia adalah Guildmaster Baekho,dan orang yang bertindak sebagai presiden organisasi.
    Seperti yang sering terjadi,ketika seseorang yang pada dasarnya adalah kepala perusahaan turun
    ke lantai bawah,itu pasti bukan untuk hal yang baik.

    "Apa maksudmu kita masih belum memiliki Gates untuk pelatihan rekrutan baru? Kita sudah
    menahan pelatihan hingga empat hari! "

    Karyawan Divisi Manajemen Kedua tidak bisa mengangkat mata.
    Mereka semua memalingkan muka,berharap untuk menghindari kemarahan Guildmaster.
    Di depan Baek Yoonho,Ahn Sangmin menerima pelecehan verbal dengan kepala menunduk.

    "..."

    Tidak seperti bawahannya Hyun Gicheol,Ahn Sangmin tidak memiliki kemampuan untuk
    mengarahkan pembicaraan dengan terampil untuk menenangkan amarah orang lain.
    Pada saat-saat seperti ini,respons terbaiknya adalah bertahan dengan mulut tertutup.
    Mengabaikan perasaan pria itu,Baek Yoonho dengan marah melambaikan laporan divisi yang
    menemukan jalan ke mejanya pagi ini.

    “Alasan macam apa ini ?! Beberapa tim lain menawar terlalu tinggi,jadi kita tidak dapat
    memesannya? Apakah Guild kita kekurangan dana? Apakah tim lain itu putra chaebol ?! ”

    Ahn Sangmin benar-benar ingin menjawabnya pada kalimat terakhir itu.
    Namun lelaki itu menahannya dengan kerasa.
    Dia ingat janjinya dengan Jin Woo.

    'Jika aku membuka mulut sekarang,topiknya akan berubah secara alami menjadi Yoo Jinho dan
    Sung Jin Woo'

    Tidak tahu seberapa besar isi perut Ahn Sangmin dalam kekacauan,Baek Yoonho terus berteriak.
    Suara menderu Rank-S sudah cukup untuk hampir mengusir seluruh pegawai di ruangan.

    "Aku tidak peduli apakah itu seratus atau dua ratus juta,pesanlah Gates sialan itu! Apakah kau mengerti?!"

    Dan pada saat itu.

    Telepon Ahn Sangmin berdering.

    [Maaf aku tidak bisa mengangkat lebih awal ~ aku baru bertemu temanku ~ malu-malu malu-malu ~]
    Note : ini pesan awal

    Dia melirik si penelepon dan membuka matanya lebar karena terkejut.

    "Guildmaster,aku harus mengangkat ini."
    "..."

    Pengaturan waktu adalah kunci tujuan utama Divisi Manajemen Kedua dalam pelatihan
    rekrutan baru.
    Dan Ahn Sangmin adalah bos divisi itu.
    Tidak peduli kesalahan macam apa yang telah dilakukan pria itu,akan menjadi kebodohan untuk
    tidak membiarkannya melakukan pekerjaannya.

    "Baik? Angkat itu. "

    Baek Yoonho memberikan izin singkat.

    Ahn Sangmin meminta maaf menundukkan kepalanya ke Guildmaster lalu menjawab telepon.

    "Halo,ini Ahn Sangmin dari Guild Baekho."

    Baek Yoonho memperhatikan pria itu dengan tangan dilipat.

    "Ya ya.Aku mengerti.Aku akan datang tepat waktu,tolong tunggu aku di sana"

    Setelah menutup telepon,Ahn Sangmin segera berbicara.

    "Guildmaster,aku harus pergi untuk urusan yang mendesak."

    Ace dari Divisi Manajemen Kedua.
    Jika Ahn Sangmin berbicara tentang "bisnis yang mendesak",bahkan dalam situasi di mana ia
    dimarahi ... Wajah Baek Yoonho sedikit lebih santai.

    "Apakah ini terkait dengan pelatihan rekrutan baru?"
    "Ya pak."

    Melihat wajah pria itu yang percaya diri dan teguh,Baek Yoonho menyadari sesuatu.

    "Dan kepala divisi sendiri akan pergi?"

    Itu berarti targetnya bukan Hunter biasa.
    Wajah Baek Yoonho yang dipenuhi amarah tiba-tiba menunjukkan senyum.

    “Bagaimana aku bisa menghentikan spesialis rekrutmen dari melakukan pekerjaannya?
    Jangan khawatir tentang di sini dan pergi.Kerjakan bagianmu"

    Sebelumnya I Index I Selanjutnya

    0 Response to "Solo Leveling Ch 44"

    Post a Comment

    Komentar Cuy!!!
    Notice Me Senpai!!!!
    Notice Me!!!

    Iklan Atas Artikel

    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    loading...

    Iklan Bawah Artikel