Solo Leveling Ch 51



  • Chapter 51


    Alasan mengapa dia menargetkan para Mage itu adalah sederhana.

    "Jika teoriku benar ..."

    Itu untuk mengkonfirmasi teori yang telah dia pikirkan di Zona Penalti.

    klak-klak-klak-klak!

    Para Knight dengan ganas menyerbu ke arahnya.
    Jin Woo dengan tenang menggunakan kepala kumpulan Knight sebagai batu loncatan dan
    melompat dari bahunya.
    Dia mengabaikan pasukan musuh dengan berjalan di udara.

    "Di mana para Mage?"

    ...Kutemukan satu!

    Di kejauhan,dia melihat satu Mage.

    'Aku benar!'

    Apa yang dia lihat sebelumnya benar.
    Di Zona Penalti,dia sedikit ragu jika dia salah,tapi sekarang dia yakin.
    Saat itu ketika dia ditahan oleh banyak Knight,dan hanya mampu mengangkat tangan ke langit.
    Pada saat itu,melalui celah kecil di hadapannya,dia melihat sesuatu yang tidak masuk akal.

    ‘...’

    Itu adalah Mage yang terus-menerus menggunakan mantra.
    Jika itu hanya Mage yang mempersiapkan mantera,dia pasti akan mengeluarkan sesuatu yang luar biasa.
    Tetapi pada saat yang singkat itu,Jin Woo mendapatkan sedikit firasat,

    'Lalu mengapa…'

    Kenapa tidak ada satupun mantra yang datang ke arahnya?

    Serangan padanya hanya diserahkan kepada para Knight.
    Mage hanya terus-menerus membuat mantra tetapi mantra lengkap mereka tidak menampilkan
    efek pada dirinya.
    Ya,kecuali saat mereka menggunakan Skill deteksi untuk menghancurkan 'Stealth' -nya.
    Dan selama waktu itu,para Knight di sekitarnya berhenti sejenak.
    Awalnya,dia mengira itu karena mereka kehilangan target.
    Tetapi saat berburu kelabang di Zona Penalti,dia menyadari sesuatu yang sangat penting.

    Apakah setelah kelabang ke-8?
    Ketika dia mengalahkan monster itu,dia merayakannya dengan pesan tingkat atas yang muncul.
    Dan level-up diikuti oleh pemulihan lengkap dirinya.
    Di saat kegembiraan itu,sebuah pikiran terlintas di benaknya,

    "Tunggu,aku baru saja menaikkan level ini dengan mudah,mengapa aku tidak mendapatkan satu
    level pun di sana?"

    Sistem telah memperingatkannya bahwa level-up di sana tidak akan memulihkan statusnya,
    tetapi itu tidak memperingatkannya bahwa ia tidak akan naik level sama sekali.
    Bahkan,dia naik level lima kali sebelum mencapai ruang bos.
    Tetapi selama Quest kemajuan Class yang sebenarnya,dia tidak mendapatkan satu level pun.
    Dalam 6 menit yang dia alami,dia telah menghancurkan hampir seratus Knight.

    Mage yang tidak menggunakan mantra mereka padanya.

    Knight yang tidak memberikan poin apa pun.

    Dia tidak terlalu memikirkan dua fakta ini dan menempatkannya di benaknya.
    Tetapi setelah beberapa waktu,kedua fakta tersebut digabungkan menjadi sebuah teori di kepala
    Jin Woo.

    'Bagaimana jika…'

    Setiap knight di daerah itu ternyata semuanya palsu?

    Bagaimana jika alasan mengapa semua Knight berhenti ketika mage menggunakan
    'Eye of Detection' bukan karena Jin Woo yang menghilang,tetapi karena mage telah
    menghentikan casting mantra lainnya?

    ‘Jika aku benar!’

    Sekarang adalah waktunya untuk mengkonfirmasi teorinya.
    Jin Woo mengabaikan tangan-tangan terentang yang mencoba meraihnya dan menggunakan
    kepala dan bahu para Knight sebagai jembatan menuju tempat mage.

    ‘...!’

    Dia merasakan Mage yang melihatnya dengan panik.
    Pembacaan mantranya dipercepat.
    Para Knight yang sebelumnya berfokus pada mengerumuninya tiba-tiba mengubah pola dan
    membentuk dinding pelindung di sekitar mage.
    Jin Woo praktis menerima kebenaran teorinya dengan ini.

    step!

    Jin Woo mendarat di depan mage.
    Tanpa satu ons keraguan,dia menusuk dada Mage itu dengan belati di tangan kanannya.

    ‘Vital Stab!’

    stab!

    Tanpa suara,Mage menghilang dalam kepulan asap hitam.

    [Anda telah mengalahkan mage]

    Dan pada saat bersamaan!

    COLLAAAAPSE!

    Kesatria yang beraneka ragam yang menyerang Jin Woo semuanya jatuh,benar-benar seperti
    boneka yang benangnya terpotong.
    Knight yang jatuh hanyalah armor kosong tanpa pengguna.

    "Ini dia!"

    Jin Woo berteriak dalam kemenangan.
    Setelah melewati batas antara hidup dan mati,dia akhirnya mendapatkan jawabannya.
    Para Knight bukanlah siapa-siapa.
    Itu adalah para Mage yang mengendalikan mereka.
    Membunuh mereka adalah tujuan sebenarnya Quest ini.

    "Tidak menyangka bahwa korban pertama Knight Killer adalah ... Mage ..."

    Jin Woo menatap jubah tanpa pemilik di tanah sambil tersenyum.
    Dia telah memperoleh ruang bernapas sebanyak itu sekarang.
    Namun,dia tidak akan menjadi ceroboh.
    Quest belumlah berakhir.

    klak-klak-klak-klak!

    Tanah bergetar.
    Jin Woo berbalik.
    Knight lain sudah mengelilinginya.
    Pasti ada lebih banyak Mage yang mengendalikan mereka.
    Para Knight mengerumuni Jin Woo.
    Lengan kanan Jin Woo lalu menghilang.

    Slaaash!

    Gelombang pasang Knight di depannya semuanya dipotong rapi dalam garis lurus.
    Jin Woo terkejut meskipun dia sendiri melakukan itu.

    'Wow!'

    Investasi 2.800.000 emas terbayar dengan ini.
    Bilah Knight Killer memotong armor Knight seperti selembar kertas.
    Itu bukan hanya karena tepi bergeriginya.
    Ini sesuai dengan namanya,sihir yang kuat untuk menembus armor para Knight.

    "Senjata dari toko ini bagus?"

    Ini sedikit berbeda dari logika video game standar yang dia kenal.
    Dalam video game normal,senjata dari toko hanyalah senjata pengisi untuk digunakan ketika
    kau tidak dapat menemukan yang bagus diluar.

    "Jika seperti ini,aku benar-benar tidak bisa memandang rendah emas itu ..."

    Paling tidak,itu jauh lebih baik daripada senjata yang digunakan Hunter dari dunia nyata.
    Pada saat yang sama,Jin Woo memikirkan berapa banyak uang yang bisa dia hasilkan jika dia
    menjual barang-barang dari toko System di dunia nyata.
    Berbeda dengan bahan habis pakai,peralatan dari toko System tidak memiliki batasan yang
    tidak dapat disangkal.

    ‘Sial,fokus.Fokus.'

    Ini bukan waktunya untuk terganggu.
    Para Knight terus menyerangnya tanpa berhenti.

    Slash! Slaaaash!

    Jin Woo bergerak ke berbagar arah dan terus mengalahkan Knight.
    Namun,

    "Ini tidak akan berakhir jika aku tetap seperti ini"

    Saat dia fokus ke satu arah dan menurunkan jumlah Knight,kelompok yang lebih besar akan
    muncul dari arah yang berbeda dan menyerang dia.

    slash!

    Knight lain hancur.

    "Aku harus menemukan para mage itu"

    Jin Woo menggunakan mayat Knight tanpa kepala sebagai bantalan.
    Menggunakan bahunya,Jin Woo melompat ke udara lagi.

    "Stealth!"

    shoooo-

    Sosoknya mulai memudar.
    Tentu saja,ini bukan untuk menyembunyikan diri karena alasan apa pun.
    Apa yang dia inginkan adalah-

    [Seorang Mage telah menggunakan ‘Eye of Detection’]

    [Seorang Mage telah menggunakan ‘Eye of Detection’]

    [Seorang Mage telah menggunakan ‘Eye of Detection’]

    ring,ring,ring,alarm peringatan Sistem terdengar di telinganya.
    Jin Woo terus melompat dari Knight ke Knight lain dan menghafal lokasi tanda berbentuk mata.

    "Ada lima Mage"

    Dia pergi untuk yang terdekat dulu.

    ‘...!’

    Saat Jin Woo berbalik menghadapnya,mage menjadi panik dan mengumpulkan para Knight untuk
    dirinya sendiri,tetapi itu sudah terlambat.

    woosh!

    Casaka's Poisoned Fang terbang dari tangan kiri Jin Woo dan membentur dahi Mage.

    crack!

    [Anda telah mempelajari 'Dagger Throw' (Lv. 1)]

    [Anda telah mengalahkan Mage]

    COLLAAAAPSE

    Sekali lagi,seratus Knight yang tanpa kehidupan jatuh ke tanah.

    ‘Empat tersisa!’

    Digunakan untuk manuver,Jin Woo menggunakan kepala dan pundak Knight lagi untuk bergerak.
    Sambil bergerak,Jin Woo dengan cepat melirik Casaka's Poisoned Fang yang belum dipanggil kembali.
    Dia memutuskan untuk menguji Skill barunya.

    ‘Ruler's Hand’

    Jin Woo mengulurkan tangan ke belati di tanah.
    Seolah ditarik oleh magnet,belati itu melesat ke udara menuju tangannya.

    'Yes!'

    Jin Woo meraih belati itu.
    Dia tidak perlu lagi mengirim kembali belati ke tangannya dengan tidak efisien.
    Sementara itu,dia telah tiba di depan mage berikutnya.

    ‘...!’

    Sebelum bisa mencoba apa pun kali ini,Jin Woo menjatuhkan belati di tubuhnya secara diagonal.

    [Anda telah mengalahkan Mage]

    Lebih banyak Knight yang jatuh.
    Dan ada kurang dari setengahnya yang tersisa.
    Jin Woo menjadi yakin akan kemenangan; matanya terbuka lebar untuk mengantisipasi.

    'Tiga lagi.'

    Seolah merasakan bahaya,mage yang tersisa berkumpul di tempat yang sama.
    Mengikuti mereka adalah pasukan Knight mereka.
    Ketika semua Knight berkumpul di satu tempat,para mage melemparkan mantra lain.
    Suara-suara aneh mereka bergema di seluruh ruangan,dan sihir mereka selesai.

    crack,crack

    Banyak Knight yang menjaga para mage mulai runtuh sendiri seperti mereka dimasukkan ke
    dalam penekan hidrolik.
    Segera,golem logam raksasa terbentuk dari tubuh mereka dan menatap Jin Woo.

    wooooo-

    "Sialan,itu keren!"

    Pada tekanan kuat yang diberikannya,Jin Woo berhenti sejenak dan memuji sihir itu.
    Tapi tidak ada yang perlu ditakutkan.
    Setelah berkali-kali menghadapi kematian,dia dipenuhi dengan antisipasi,bukannya gugup.

    Boom,Boom,Boom!

    Langkah kaki sang golem mengguncang tanah.
    Itu terlihat sangat berbahaya.

    WOOOSH-!

    Jin Woo menurunkan tubuhnya untuk menghindari ayunan tangan besarnya.

    DROP!

    Pilar di belakang Jin Woo sedikit hancur oleh tinju,tetapi kekuatan destruktif dari serangan itu
    mengakibatkan strukturnya menjadi setengah dilenyapkan.

    "Yah,itu cukup menakutkan ..."

    Jin Woo tersenyum lebar.
    Jika dia tidak menemukan kebenaran,dia akan panik pada gagasan untuk menjatuhkan benda ini,
    tetapi dia tidak ada kekhawatiran yang seperti itu saat ini.

    GOOOOO-!

    Golem menyatukan tangannya dan hendak menjatuhkannya ke tanah.
    Alih-alih berjalan mundur,Jin Woo menggunakan 'Sprint' dan maju ke depan.

    sliiiiide-!

    Dalam sekejap mata,Jin Woo melewat di antara kaki golem itu.
    Sementara monster raksasa kehilangan keseimbangan,Jin Woo muncul di depan tiga penyihir.

    ‘...!’
    ‘...!’

    Bahu mage itu naik karena terkejut.

    'Checkmate!'

    Mereka mengatakan jika akan ada kekuatan saat berdiri bersama.

    Tapi tidak kali ini.

    Kedua belati di tangan Jin Woo melintas.

    [Anda telah mengalahkan Mage]

    [Anda telah mengalahkan Mage]

    [Anda telah mengalahkan Mage]

    3 mage menghilang ke dalam kepulan asap hitam bersamaan.
    Golem yang akhirnya berbalik untuk menyerang Jin Woo juga hancur berantakan.
    Knight yang membentuk komposisi tubuhnya tersebar di tanah.
    Namun,Jin Woo belum tenang.

    ‘Apa ini sudah berakhir? Atau ada lagi? "

    Dia tetap dalam posisi bertarung,dan suara elektronik Sistem berdering.

    ring ~

    Jin Woo menelan ludah sebagai antisipasi.
    Bertentangan dengan pikirannya,Sistem mengumumkan akhir dari Quest.

    [Anda telah mengalahkan semua monster di ruang pengujian.Quest Peningkatan Class sekarang 
    akan berakhir]
    [Class Anda akan diputuskan selanjutnya]
    [Bergantung pada poin kemajuan yang diperoleh,Anda dapat naik ke Class yang lebih tinggi]

    Akhirnya.

    Jin Woo menghela nafas lega.

    "Wah-"

    Itu adalah pertarungan yang sulit.
    Jika dia memegang gagasan untuk menggunakan Instant Return Stone sampai akhir,dia tidak
    akan tahu rahasia pertarungan ini.

    "Aku mungkin akan fokus pada kapan harus mengakhiri Quest"

    Melalui nasib buruk,atau mungkin nasib baik,dia kehilangan batu dan mampu fokus pada
    pertempuran yang sedang terjadi.
    Dan hasilnya sukses besar.
    Sekarang,saatnya untuk menuai hasilnya.
    Jin Woo mengalihkan pandangannya ke timer.

    [04:29:19]

    Timer dihentikan.
    Dia berhasil bertahan hampir empat setengah jam.
    Tidak hanya itu,dalam Quest di mana dia hanya harus bertahan,dia akhirnya membunuh semua
    monster dan mengakhiri Quest itu sendiri.
    Memikirkan berapa banyak poin yang akan dia peroleh,dan apa yang akan dia lakukan dengan
    poin-poin itu,jantung Jin Woo mulai terpacu.

    [Tindakan Player akan dianalisis untuk menentukan Class yang sesuai]

    "Berikan aku yang bagus"

    Jika Sistem menggunakan tindakannya sampai sekarang untuk menentukan Classnya,ada sedikit
    kemungkinan dia menerima sesuatu yang tidak sesuai dengan gaya bertarungnya.
    Itu adalah berita hangat.

    [Kehadiran dewa kematian mengikuti ke mana Player pergi]
    [Jalan yang dilaluinya ditaburi mayat,dan bau darah mengikutinya]

    ... Jin Woo merasa itu terlalu berlebihan,tetapi ketika dia memikirkannya,dia tidak bisa tidak setuju.

    "Yah,itu semua untuk naik level ..."

    Setiap kali dia memasuki Dungeon Instan,dia membantai monster yang respawn sampai dia tidak
    lagi naik level.
    Di Dungeon normal,dia menyisir setiap sudut untuk bisa membunuh semua monster.
    Dan bukan karena dia menghasutnya,tetapi dia telah membunuh beberapa Hunter juga.

    Dewa kematian,mayat,bau darah.

    ‘Tidak peduli bagaimana kau menganalisis itu ...’

    Seperti yang pertama kali dia duga,sepertinya kelasnya adalah Assassin.

    [Player merindukan kekuatan yang besar,tetapi tanpa mengandalkan kawan,ia membangun 
    jalannya dengan kekuatannya sendiri]

    Jin Woo mengangguk sambil mendengarkan.
    Dia setuju dengan analisis Sistem tentang dirinya.

    "Sejak awal,aku tidak pernah punya orang yang bisa diandalkan"

    Tetap saja,Jin Woo tidak yakin mengapa Sistem melakukan ini jauh-jauh ke dalam menganalisis
    kepribadiannya ketika semua yang dilakukannya adalah menentukan Classnya.
    Sistem terus berlanjut,


    [Keinginan Anda untuk kekuatan besar cukup kuat untuk memanggil roh-roh yang berkeliaran di 
    lembah kematian.Melalui pasukan orang mati yang akan mengikuti setiap perintah Anda,Anda 
    akan dapat membangun jalan Anda sendiri tanpa bantuan siapa pun]

    ‘... Tentara kematian?’

    Di sanalah Jin Woo menyadari ada sesuatu yang salah.

    "Tunggu!"

    Sebelum dia bisa protes,Sistem menggunakan nada tenang yang selalu digunakan untuk
    menyampaikan hasil.

    [Class Anda adalah Necromancer]

    "......Ap?"

    Sebelumnya I Index I Selanjutnya

    0 Response to "Solo Leveling Ch 51"

    Post a Comment

    Komentar Cuy!!!
    Notice Me Senpai!!!!
    Notice Me!!!

    Iklan Atas Artikel

    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    loading...

    Iklan Bawah Artikel