Solo Leveling Ch 127



  • Chapter 127


    Guildmaster Knights,Park Jong-soo,meragukan penglihatannya.
    Seorang lelaki asing yang tampak normal berjalan perlahan dari pintu masuk sarang semut.
    Ini tidak mungkin.

    'Berita bahwa semut dimusnahkan masihlah rahasia,lalu kenapa......'

    Semua hal di bawah kakiku ini adalah inti sihir terbaik,apa karena itu?

    Dalam upaya untuk mencegah masuknya penduduk atau pihak asing,asosiasi memutuskan
    untuk masih menyembunyikan hasil Raid sampai bisa menemukan solusinya.
    Dan akibatnya,hanya sejumlah kecil orang sekarang yang tahu bahwa pulau itu sudah tidak
    dikuasai oleh monster.

    "Yang tahu tentang ini hanyalah Asosiasi dan tentara yang memberi kami tugas ini,dan ..."

    Mungkin,orang itu adalah Hunter Sung Jin Woo sendiri.
    Namun,Park bertaruh dengan semua kekayaannya pada kenyataan bahwa pria aneh yang
    saat ini masih berdiri di pintu masuk ke sarang semut bukanlah Sung Jin Woo.
    Bagaimana dia bisa Park melupakan wajahnya?
    Sung Jin Woo sekarang sudah menjadi seorang Hunter yang paling banyak disebut di Korea,
    dan seseorang yang paling bersinar dalam peringkat daftar rekrutmen para Guild Knight's.
    Jadi Park Jong Soo bertanya lagi.

    "Apa yang kau lakukan? Kenapa kau bisa keluar dari sana?"

    Pria aneh itu hanya tersenyum,Park penasaran,apa itu mungkin karena pria itu tidak mengerti
    apa yang kuucapkan atau,memang dia tidak berniat untuk menjawabku.
    Wakil ketua,Jung Yoon-tae,berdiri di samping Park Jong-soo dengan mata heran.

    "Tuan,apakah itu dia?"
    "Aku tidak tahu — aku juga tidak tahu"

    Park tidak bisa merasakan mana dari pria aneh itu,jadi dia tidak yakin apakah pria itu
    seorang Hunter atau monster.
    Tapi,untuk beberapa alasan,pria itu memiliki aura yang aneh disekitarnya.
    Jung Yoon-tae,yang lebih cepat dari seekor kuda,juga merasakan energi yang tidak
    menyenangkan dan dengan hati-hati menatap mata pria aneh itu.

    Tapi...

    Tentara di belakang mereka tidak memiliki kemampuan merasakan seorang Hunter.

    Puff, Puff

    Tentara yang terlambat melihat pria aneh itu mengangkat senjata mereka.
    Karena takut akan kematian orang yang tidak bersalah,Park Jong-soo dengan cepat
    membujuk tentara untuk menurunkan senjatanya.

    "Hei,hei! Jangan tembak! Dia bukan monster!"
    "Lalu apakah itu manusia?"
    "Itu — mungkin"

    Park Jong-soo mengangguk dengan ekspresi aneh.

    'Jika itu bukan monster,itu pasti manusia'

    Kesimpulan cepat Park Jong-soo itu terbatas hanya berdasarkan penampilannya.
    Komandan tentara lalu mengangguk menanggapi Park Jong-soo.

    "Oke,kami akan mengurusnya"
    "Ya? Kalian di sini untuk membawa tubuh Hunter Min Byung-goo,bukan?"
    "Kami juga diperintahkan untuk mengendalikan situasi di Pulau Jeju selain membawa
    tubuh Hunter Min Byung-goo"

    Park Jong-soo mengerti dan mundur selangkah.
    Jika itu bukan Hunter atau Monster,tidak ada alasan bagi Guild Knight untuk mundur
    dan menontonnya saja,dan lagipula,tidak akan ada gunanya jika tidak melakukan apapun.
    Komandan berteriak pada pria aneh itu.

    "Kau berada di area terbatas,dan jika kau tidak mengikuti instruksi kami,aku akan menembak"
    "...."

    Tapi pria aneh itu tidak gugup sama sekali.
    Dan terus tersenyum.

    Cackle!

    Prajurit yang berpikir, "Apakah aku benar-benar harus menembak?" Menelan ludah,
    dan itu adalah reaksi alami karena mereka tidak pernah harus menarik pelatuk
    terhadap seorang pria atau monster.
    Para Hunter menjadi gugup.
    Pria aneh itu masih tertawa dalam situasi seperti itu,jadi mereka pikir pasti ada
    sesuatu yang salah padanya.
    Kemudian pria aneh itu meletakkan tangannya di saku celananya.

    "Apakah itu — apakah itu benar-benar manusia?"

    Bagaimana bisa seorang manusia bisa begitu santai dengan pistol yang diarahkan ke hadapannya?
    Wajah Park Jong-soo mengeras.

    Chuckle!!

    Ketika tangan pria aneh itu tidak terlihat,ketegangan para prajurit mencapai puncaknya.

    "Jangan menembak! Jangan menembak! Jangan dulu!"

    Tendon tebal muncul dari leher komandan pasukan.

    Tapi...

    "Kapten!"

    Setelah mendengar suara,komandan berbalik melihat kearah pria itu dan
    perlahan membuka mulutnya.

    "...?"

    Itu adalah bahasa yang dia tidak bisa mengerti sama sekali.
    Pelafalan dan suara yang sepertinya itu bukan salah satu bahasa yang ada di dunia ini.

    "Apa itu?"
    "Apa yang kamu katakan?"

    Ketika para prajurit tidak dapat melakukan apapun karena mengalami kejadian aneh ini untuk
    pertama kalinya dalam hidup mereka,mulut Park Jong-soo terbuka tanpa ia sadari.

    "Ma,Masour?"

    Monster dengan kecerdasan yang kadang-kadang bisa ditemukan di Dungeon peringkat tinggi.
    Sesuatu seperti itulah.

    "Lalu yang itu"

    Tangan pria aneh itu menyelinap keluar dari sakunya sebelum komandan selesai,
    "Monster?"

    Taang-!

    Suara keras dan nyaring terdengar di seluruh area.
    Tangan Pasukan Khusus yang terlatih baik,secara refleks menarik pelatuk ketika dia
    melihat perilaku mencurigakan pria aneh itu.

    "Huck!"

    Mata komandan langsung tertuju pada pria aneh itu.
    Tapi,peluru tidak bisa menembus dahi pria aneh itu dan jatuh begitu saja ke atas tanah.
    Dan senyum menghilang dari wajah pria aneh itu.

    "M-monster!"
    "Dia bukan manusia!"

    Tentara berteriak segera.
    Saat mata pria aneh itu memerah,para Hunter dan tentara merasakan ketegangan
    di dalam hati mereka.

    "Oh,ah-h!"
    "Oh—"

    Tidak ada suara yang terdengar.
    Dan -

    Click!

    Dengan suara jentikan jari pria itu,mereka semua jatuh seperti boneka yang benangnya terputus.
    Pria aneh itu lalu berbalik.
    Dan seorang pria paruh baya tiba-tiba muncul berdiri di belakangnya.

    "Kamu tidak perlu membuat suara"

    Kata-kata pria paruh baya itu juga bukanlah bahasa manusia.

    "...ya"

    Pria aneh itu tampak menyesal,tetapi dia yakin.
    Pria paruh baya itu memandang ke sarang semut dan bertanya.

    "Apakah kau sudah memeriksanya?"

    Pria aneh itu mengangguk.

    "Kekuatannya sudah dipastikan"
    "Hal yang aneh"

    Pandangan pria paruh baya beralih ke hunter yang jatuh saat ini.

    "Aku tidak tahu mengapa dia membantu manusia"
    "Siapa yang tahu niat sebenarnya,dan jika kau penasaran,mengapa kau tidak
    pergi dan bertanya kepadanya?"
    "... bukan spesifikasi"

    Pria paruh baya yang menggelengkan kepalanya berbicara.

    “Perburuan dimulai sesuai jadwal.Tidak ada yang berubah"
    "Aku mengerti"

    Pria paruh baya itu melambai lembut dan membuka gerbang hitam di udara yang
    seukuran seseorang.

    "Oh ya"

    Mendengar suara pria aneh itu,pria paruh baya itu menoleh ke belakang sejenak.
    Dan pria aneh lalu melanjutkan.

    "Sepertinya dia ada di sini"
    "Di Korea?"
    "Bagaimana kalau kita melihatnya sementara kita berada di sini?"

    Pria paruh baya menutup matanya sedikit.
    Segera informasi yang dikatakan pria itu mengalir ke pikiran pria paruh baya,
    tetapi kemudian pria paruh baya itu menolak.

    "Tinggalkan area ini ... di tangannya"
    "Kau tidak ingin terlibat?"
    "Kau bisa mengartikannya seperti itu,pikirkanlah"

    Suara pria paruh baya menghilang di seberang gerbang hitam,dan pintu gerbang ditutup.

    Suh.

    Lelaki itu memastikan bahwa gerbang itu benar-benar tertutup, ia bergumam.

    "Kau pengecut."

    Hmm.

    Pria itu menggerakkan dan mengulurkan tangannya ke arah manusia.

    ‘...’

    Sekali lagi secara diam-diam.

    "Yah,aku tidak perlu melakukan apapun"

    Suara pria aneh itu,yang melayang di udara,menghilang ke dalam gerbang lain.

    ***

    Larut malam.
    Jin Woo,yang sedang duduk di lantai,sedang melihat,"The Demon King Dagger" yang
    telah memainkan peran utama dalam perang melawan Semut Mutant yang saat ini
    sudah menjadi Shadow Soldier's bernama,『Ber』.

    [Item: Demon King's Dagger]
    [Rarity: S]
    [Type: Dagger]
    [ATK +220]

    [Belati dari raja iblis Baran.Dua belati raja iblis memiliki efek yang sudah diterapkan
    Setel efek 'Two to One': Penambahan 20% kekuatan di setiap serangan]

    Itu benar-benar memiliki kekuatan serangan yang menarik dan punya opsi tambahan pula.
    Dia tidak tahu sudah berapa kali dia membaca informasinya,namun tetap saja terus
    memeriksanya lagi.
    Ini memiliki kekuatan serangan lebih banyak 110 poin dari 『Baruka Tanto's』,yang
    merupakan item Rank-A yang sulit didapat.
    Aku sudah melihat-lihat shop untuk sementara waktu,tetapi sulit untuk menemukan senjata
    dengan kekuatan ofensif lebih dari 200 di antara belati Rank-S yang dijual di shop.

    'Dan...'

    Jin Woo juga menyukai kenyataan bahwa jika dia menggunakan dua 『Devil King's Dagger』,
    kekuatan serangannya akan bertambah lagi.
    Walau saat ini,kekuatannya mendekati 250,dan sudah melebihi 200.
    Semua statistik akan hanya difokuskan untuk kekuatan serangan?
    Dengan hanya keuatannya saja,belati ini sudah punya kekuatan 4 kali lebih kuat
    dari 『Baruka Tanto's』.

    "Entah bagaimana,setiap kali aku mengayunkannya,rasanya seperti aku memotong sesuatu"

    Mungkin ini adalah sesuatu yang akan membuat Hunter lain terkejut jika mereka bisa
    melihat kemampuannya.
    Bagaimana dengan pedang panjang?

    [Item: Devil King's Long Sword]
    [Rarity: S]
    [Type: Long Sword]
    [ATK +350]

    [Ini adalah pedang panjang dengan kekuatan raja iblis Baran.Setiap kali Anda memegang pedang,
    efek "Storm White Lightning" terjadi]
    [Efek "Storm White Lightning": Ini memanggil badai yang akan terus bergemuruh di daerah tertentu]

    Kupikir itu wajar bahwa pedang panjang memiliki kekuatan serangan yang jauh lebih
    tinggi daripada belati karena kau hanya bisa memegang satu pedang panjang,tetapi belati
    itu bisa digunakan di kedua tangannya.
    Tetapi efek khusus dari pedang itu tidak alami.

    "Aku bisa mengayunkan dan melakukan serangan area luas?"

    Senjata yang layak untuk berurusan dengan banyak musuh.
    Bahkan,ketika Jin Woo ingat saat seluruh Shadow Army tertegun oleh serangan sihir Baran,
    itu masih membuat Jin Woo merinding.
    Itu tidak sebagus sihir Baran,tentu saja,tapi itu cukup memuaskan.

    "Jika aku bukan pengguna skill belati,aku akan mempertimbangkan untuk menggunakan
    pedang panjang ini ..."

    Jin Woo,yang mencoba untuk berayun di ruangan tanpa berpikir,berhenti.

    ‘...’

    Itu terlambat.
    Ada seseorang yang akan bangun jika petir menyambar kamar sebelah.
    Dia tidak bisa menakuti ibunya lagi.
    Lalu,Jin Woo meletakkan pedangnya yang panjang.

    ‘Tapi tetap saja ... Aku senang dengan ini"

    Karena Ibunya tidak keberatan.
    Pada hari itu,Jin Woo kembali ke rumah dan menceritakan semua tentang situasinya
    kecuali tentang sistem.
    Dia mengatakan jika dia kebetulan adalah seorang Hunter Rank-S,dan mengatakan jika
    dia ingin terus menjadi Hunter.
    Ibunya,yang tampaknya khawatir untuk sementara waktu,akhirnya memutuskan untuk
    mendukungnya.

    "Ibu ingin Jin Woo melakukan apa yang Jin Woo ingin lakukan"

    Namun,jangan berlebihan.
    Itulah satu-satunya syarat yang diberikan ibunya kepadanya.

    "Tapi jika itu situasi yang mungkin tidak bisa diterima untukku datang ..."

    Entah bagaimana,tampaknya imajinasi mengerikan terus berlanjut,dan Jin Woo
    menggelengkan kepalanya.
    Lalu tiba-tiba kata-kata ibunya terlintas di benaknya.

    "Apakah dia muncul untuk melihat ini terjadi?"
    "Apa maksud Ibu dengan,"dia"?"
    "Ketika Ibu masih tidur di rumah sakit,Ibu mendengar suara ayahmu"
    "Apa yang dia katakan?"
    "Yah ..."

    Padahal sebelumnya Ibu selalu bilang jika dia tidak pernah mendengar atau
    memimpikan siapapun.

    'Tentu saja,itu mungkn karean ibu masih belum melupakan Ayah'

    Meskipun demikian,tidak menghentikan putranya yang ingin menjadi Hunter
    adalah bukti betapa dia percaya pada anaknya.
    Jin Woo tidak berniat mengecewakan ibunya.
    Bertahan hidup.
    Itu selalu menjadi prioritas utama.
    Bahkan dalam situasi yang berbahaya,dia bisa bangkit ke posisi ini karena dia
    tidak pernah menyerah dalam hidupnya sampai akhir.

    '...baiklah'

    Kekhawatiran dan keberatan Ibunya sudah hilang,dan sekarang tidak ada yang
    menahannya untuk menaklukkan Dungeon.
    Buat Guild,Raid ke dalam Dungeon Rank tinggi dan naikkan level dengan cepat.
    Dan hanya dengan memikirkannya saja,detak jantung Jin Woo mulai menggila.

    'Aku punya alasan lain untuk menaikkan level'

    Srreuk.

    『Ygritte』,yang dipanggil oleh Jin Woo,muncul.
    Dia adalah prajurit yang telah lama bersamanya.

    'Dan'

    Dia adalah satu-satunya prajurit kelas ksatria yang disediakan oleh sistem.
    Dengan kata lain,『Ygritte』 adalah yang paling dekat dengan sistem saat ini di
    antara Shadow Soldier's Jin Woo lainnya.

    "Kau bisa bicara denganku ketika kau mencapai peringkat yang lebih tinggi,bukan?"

    Ada banyak hal yang perlu ditanyakan terutama untuk 『Ygritte』.
    Tentu saja saat ini dia tidak menjawab.

    "..."

    『Ygritte』 hanya menjawab dengan diam,seperti biasa.
    Jika diam adalah suara,mungkinkah dia adalah prajurit paling tidak berisik di dunia?
    Jin Woo,yang tertawa dan menggaruk rambutnya,mengambil senjata raja iblis.

    'Penyimpanan'

    Sesuatu melintas di mata Jin Woo ketika dia mencoba mengambil senjata.

    'Apa itu?'

    Mata Jin Woo melebar.
    Satu item yang telah dilupakannya yang berada di dalam penyimpanannya bersinar.

    Sebelumnya I Index I Selanjutnya

    0 Response to "Solo Leveling Ch 127"

    Post a Comment

    Komentar Cuy!!!
    Notice Me Senpai!!!!
    Notice Me!!!

    Iklan Atas Artikel

    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    loading...

    Iklan Bawah Artikel