Solo Leveling Ch 166



  • Chapter 166




    Biro Hunters A.S. telah memindahkan kantornya di Asia untuk memahami situasi di Jepang saat ini.
    Helikopter,yang berangkat dari zona aman,terbang di atas Tokyo.
    Seorang petugas senior dari 『Biro Hunter』 yang menghabiskan hidupnya di tempat kejadian,
    melihat ke bawah dan menelan ludahnya.

    "Ini sangat buruk"

    Kondisi di Tokyo bahkan lebih buruk dari yang dia kira.
    Kota ini benar-benar hancur oleh Dungeon Break.
    Bangunan-bangunan telah kehilangan bentuknya,mobil-mobil hancur seperti kertas,
    lampu jalan rusak,api,asap,bekas terbakar dan struktur yang telah berubah menjadi abu.
    Apakah ada kata yang lebih tepat daripada neraka untuk menggambarkan situasi ini?
    Alis petugas itu berkerut.
    Jika seseorang bertanya apakah dia sudah pernah melihat neraka,dia bisa mengatakan
    ya sekarang.
    Tetapi dia tidak di sini untuk meratapi kota yang hancur itu.
    Misinya adalah mencari tahu apa yang sedang terjadi.
    Saat merekam video,dia bertanya kepada seorang pejabat Jepang di sebelahnya.

    "Mayatnya tidak terlihat dibandingkan dengan tingkat kehancuran kotanya?"

    Ketika dia sedang dilatih di 『Biro Hunter』,karyawan itu pernah melihat Gates Rank-S Pulau Jeju.
    Pulau Jeju dipenuhi dengan mayat di setiap jalan.
    Warga yang tidak dapat melarikan diri dari pulau itu dimusnahkan oleh semut.
    Itu adalah salah satu kecelakaan terburuk yang pernah terjadi,dan 『Biro Hunter』
    memiliki catatan kecelakaan tentang itu.
    Sementara itu.
    Tokyo bahkan memiliki lebih sedikit mayat meskipun kotanya telah hancur total.
    Tidak,sulit untuk menemukan jejak orang yang sudah mati disana.
    Seorang pejabat Jepang mengatakan.

    "Aku tidak bisa menahannya.Raksasa memakan orang-orang"

    Dia adalah anggota laki-laki muda dari Asosiasi Hunter Jepang.
    Orang Amerika itu dapat menebak kesulitan seperti apa yang dialami orang Jepang
    baru-baru ini oleh matanya yang merah dan janggutnya yang tidak dicukur.
    Dia berbicara dengan wajah riang.

    "Mereka bergerak seolah-olah mereka mencoba untuk menghapus semua jejak
    kemanusiaan di Jepang.Bangunan-bangunan hancur,manusia dimakan,dan bahkan pohon-pohon
    yang ditanam di jalanan pun dihancurkan"

    Nod - Nod -

    Petugas juga setuju dengan pernyataannya.
    Monster raksasa dari Gates Rank-S berbeda dari yang lain.
    Monster lainnya hanya mencoba membunuh manusia,tetapi monster ini menghancurkan
    segala sesuatu yang mereka lihat.
    Hanya sisa-sisa peradaban yang bisa mereka lihat saat terus berjalan.
    Dia tidak bisa melihat bangunan atau rumah utuh di bagian manapun di Tokyo.

    "Berkat ini,orang punya waktu untuk melarikan diri"

    Terima kasih.
    Anggota staf Asosiasi tersenyum dengan sadar.
    Haruskah orang bersyukur karena bisa melarikan diri atau sedih dengan kenyataan
    bahwa mosnter menghancurkan semua benda yang dilihatnya?
    Hati karyawan asosiasi dipenuhi dengan emosi yang kompleks.
    Petugas lalu memandangnya dan berpikir.

    'Jangan jadi gila'

    Hanya dalam beberapa saat,ibukota negaranya telah dihancurkan.
    Perasaan kehilangan dinodai oleh monster bukanlah perasaan yang aneh.
    Bagian barat Amerika Serikat dihancurkan oleh monster Karmish sendirian akibat Dungeon
    Break Gates Rank-S delapan tahun lalu.
    Dimana itu?
    Negara tetangga,Korea Selatan,baru saja kehilangan pulau terbesarnya selama hampir
    empat tahun dan baru saja pulih.
    Pertempuran sengit dikonfirmasi oleh video petugas.
    Meskipun dia tidak memiliki hubungan dengan Korea,satu Hunter Korea muncul dan
    bangun berteriak tanpa tahu kapan dia menyeka semut dan memberi makan semut monster.
    Itu bukan hanya karena dia termasuk dalam hal Asia.
    Pertarungan itu bukanlah konfrontasi antara negara kecil Korea dan para monster,
    tetapi lebih merupakan representasi umat manusia dan monster.
    Dan.
    Sekarang di sini di negeri ini,Jepang,pertempuran umat manusia dan monster terjadi lagi.

    'Dan hasilnya adalah ini ... '

    Tata Tata-Tata-!

    Suara sayap helikopter itu keras,tetapi situasinya sangat parah sehingga suara itu sangat
    tidak penting.
    Dia merasa marah dan frustrasi.
    Tetapi tidak ada yang bisa dia lakukan.
    Dia hanya melakukan semua yang harus dia lakukan.
    Petugas kemudian menggerakkan lensa kamera bolak-balik,menangkap hal-hal yang ia lihat.
    Kemudian dia terkejut menemukan sesuatu,dan dia melewatinya.

    "Ugh! Baiklah,itu dia!"

    Petugas dengan cepat melihat ke arah karyawan berkeringat dan bertiak.

    "Kamu melihatnya."
    "Yah,disana! Masih ada raksasa di sana!"
    "Ya,masih ada satu di sini.Tidak,aku tidak akan terjebak,aku tidak akan tinggal"

    Perhatian staf kembali ke hal itu.
    Petugas itu lalu menyeka keringat dingin dari dahinya dan menatap dengan hati-hati di
    tempat yang sama.
    Di pusat kota Tokyo,yang telah berubah menjadi puing-puing,berdiri seekor monster yang tegak,
    salah satu makhluk terbesar yang pernah dia lihat.

    "Itu raksasa ... "

    Helikopter mendekat seperti yang diperintahkan oleh petugas.
    Dan dia bertanya dengan wajah pucat.

    "Hei,apa tidak apa-apa kalau kita sedekat ini?"

    Dia mendengar ini dengan jelas.
    Semua raksasa telah meninggalkan Tokyo,dan Tokyo sekarang aman.
    Tetapi tidak peduli seberapa banyak dia memikirkannya,bukankah ini sangat berbeda
    dari pernyataan itu?
    Staf lalu berkata sambil melangkah hati-hati bahwa mereka tidak perlu khawatir.

    "Tidak apa-apa.Ini 100 persen aman,kecuali jika kamu menyerangnya lebih dulu.
    Kau bisa melihatnya dari jauh"

    *Gulp*

    Petugas itu menelan ludah.
    Beberapa pengamatan mengungkapkan itu?
    Mudah bagi anggota staf untuk mengatakannya,tetapi berapa banyak yang dikorbankan
    oleh raksasa itu untuk mencapai kesimpulan itu?
    Sayangnya,dia merasa tidak enak ketika mengingat beberapa orang yang terlalu dekat
    dengan raksasa sebelumnya.
    Ngomong-ngomong,penting baginya untuk mengumpulkan informasi tentang monster Rank-S
    dan memberi tahu negaranya tentang situasi aktual di Jepang.
    Dia menatap raksasa dengan mata terbuka lebar.
    Dan dia merasa jika wajahnya itu familier.

    'Ya...'

    Raksasa yang menghancurkan kekuatan sihir Yuri Orloff dengan tubuhnya.
    Itu dia.
    Tidak seperti raksasa lain,raksasa ini,dianggap sebagai bos oleh banyak orang,dia tetap di sini.
    Pegawai Jepang itu berkata dengan tatapan pahit.

    "Dari sudut pandangmu,apakah menurutmu dia menjaga Gates?"
    "Oh apa?"
    "Aku melihat pria itu untuk ketiga kalinya,tetapi setiap kali aku melihatnya,aku berubah pikiran"
    "Apa yang kamu pikirkan?"
    "Aku pikir begitu."

    Staf agak terlambat,jadi dia juga menjawab agak terlambat.

    "Sepertinya dia sedang menunggu seseorang"
    "Apakah begitu"

    Tatapan petugas bergerak kembali ke raksasa.
    Ya,itu terlihat seperti itu.
    Di satu sisi,memang seperti itu.
    Tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa staf merasa seperti itu.
    Sementara kedua pria itu berbicara tentang raksasa kelas bos,helikopter mencapai batasnya.
    Raksasa itu berdiri diam ketika helikopter melayang di atas kepalanya.
    Dia selembut seolah-olah dia bahkan tidak mengenali keberadaan helikopter.
    Namun,staf menjelaskan bahwa dia tidak menyerang sama sekali.

    "Dia menyerang apa pun yang berada dalam jangkauan.Dan targetnya tidak pernah manusia
    atau mesin"

    Bisakah kita mempelajari beberapa hal dari pengamatan ini?
    Sosok terakhir Yuri Orlov lalu ditumpangkan di atas wajah karyawan yang menjelaskannya
    dengan cermat.
    Gerakan cepat bos,yang menghancurkan perisai dan meraih Yuri Orlov,mengejutkan semua orang.
    Kematian Yuri disiarkan langsung seperti itu di seluruh dunia.
    Laporan Hunter Rank-S itu juga dicatat oleh 『Biro Hunter』 yang mengatakan jika Yuri Orlov:
    "Seorang pria yang menikmati kekayaan dan ketenaran"
    Meskipun ia gagal mendapatkan uang dari Jepang,ia menjadi salah satu Hunter paling
    terkenal di dunia.

    'Aku tidak tahu apakah itu hasil yang kuinginkan’

    Sementara petugas itu mengernyit atas sosok Yuri Orlov,staf itu berkata.

    "Ini juga ide pribadiku"

    Itu ide pribadi.
    Staf tertarik pada sudut pandang karyawan,serta penjelasan bahwa ia tampaknya
    menunggu seseorang lebih awal.

    "Ya?"

    Agen mengangguk dan staf berkata.

    "Jika aku melihatnya,aku tidak berpikir dia hidup.Tapi dia bernafas,itu hidup,tapi itu seperti
    mesin yang bergerak dengan program yang mengendalikannya"
    "Mesin..."

    Petugas tidak setuju dengan pendapat itu.
    Keberanian raksasa itu sungguh luar biasa.
    Petugas itu tidak pernah bisa menganggapnya sebagai mesin karena dia merasa sangat
    tertekan sehingga jantungnya mati lemas.

    kemudian.

    Suh.
    Mata raksasa itu menatap ke helikopter.

    "Ugh!"

    Petuhas sekali lagi mengambil gambar.
    Staf dengan cepat menenangkannya,tepat saat dia sedang mempersiapkannya.
    Dia menyuruh petugas untuk diam.

    "Kita hanya melihatnya.Jika kita menjaga jarak,itu tidak akan menyerang"

    Petugas itu mengangguk.
    Dia pikir jantungnya sudah jatuh.
    Kamera,yang diangkat terlambat,merekam Monster dengan detail.
    Layar bergetar sedikit demi sedikit karena helikopter bergerak cepat.
    Agen yang berpikir dia punya cukup data bertanya.

    "Berapa banyak raksasa yang keluar dari Gates itu?"
    "31 monster keluar.Kecuali satu bos,mereka sudah tersebar di mana-mana"
    "... berapa banyak dari mereka yang sudah dikalahkan?"
    "Hanya dua"
    "Jadi sekarang ada 28 raksasa yang sedang menghancurkan Jepang"
    "Sekarang tidak ada Hunter yang tersisa untuk melawan para raksasa.Dan semua orang
    sedang bergegas melarikan diri"

    Wajah karyawan itu gelap saat mengatakan itu.
    Pada hari Dungeon Break,semua Hunter yang datang ke pertempuran untuk memberi
    waktu bagi penduduk Tokyo untuk mengungsi sudah mati.
    Akibatnya,dua raksasa dikalahkan,tetapi tidak ada cara untuk menghentikan sisa dua
    puluh delapan dari mereka untuk menhancurkan seluruh negeri.
    Ada alasan mengapa staf Asosiasi Hunter,yang sibuk,menanggapi permintaan 『Biro Hunter』,
    dan itu adalah untuk meminta bantuan.
    Saat itu juga.

    "Mengapa kau melakukan ini?"

    Agen itu melompat dan mencoba tenang,tetapi karyawan itu menahan kepalanya pada akhirnya.
    Berlutut,dan meletakkan dahinya pada lantai.
    Tidak ada kebanggaan pada wajahnya.
    Jika kalah adalah kebanggaan,tidak bisakah lebih dari ini?
    Staf itu membungkuk dan menguatkan lehernya.

    "Tolong bantu Jepang"

    Hening -

    Petugas itu,yang dimintai hal itu,berhenti merekam.
    Dia tidak bisa menanggapi semangat staf.
    Staf sekali lagi menekankan permintaannya dalam bahasa Inggris yang lancar.

    "Jika Amerika Serikat tidak datang,Jepang akan berakhir.Bukankah Jepang selalu menjadi
    sekutu kuat Amerika Serikat? Tidakkah kau bersedia berkorban hanya sekali untuk sekutumu?"

    Tidak jelas apakah itu kehendak individu atau perintah Asosiasi Hunter Jepang.
    Namun,tidak peduli siapa yang dimaksudkan,kesungguhan itu jelas-jelas dapat terlihat darinya.
    Petugas itu,yang tampaknya gelisah dan terganggu,berkata dengan susah payah.

    "Kami akan meminta dukungan markas"
    "Terima kasih.Terima kasih banyak"

    Dia tidak bisa membantu untuk mengatakan kepada staf jika dia tidak harus merasa
    akan tertolong.
    Akankah AS mengambil langkah untuk membantu Jepang ketika telah kehilangan sejumlah
    Hunter senior karena Camish?

    'Mungkin tidak'

    Tetapi bagaimana kau bisa memberi tahu seorang pemuda yang menekan kepalanya ke
    tanah untuk menstabilkan negaranya bahwa negaranya sudah runtuh?

    'Aku hanya harus menyerahkannya pada kehendak surga ... '

    Petugas itu tanpa sengaja memandangi langit.
    Tetapi surga telah dan akan ada,dan tetap diam,sama seperti sebelumnya.
    Petugas itu terus memandang ke langit,dan bergumam sendiri.

    "Ya Tuhan ... Tolong jangan tinggalkan umat manusia"

    * * *

    Jin Woo melompat ringan dan menuju ke kantor Guild.
    Ini juga seperti yang diharapkan.
    Matanya yang penuh kegembiraan tampak sedikit terlihat.
    Selalu ada kemajuan dari Quest harian seperti biasa.

    Ring ~

    [Jarak saat ini: 10 Km]
    [Sudah selesai menjalankan lari 10 Km]

    Jin Woo telah berurusan dengan perancang sistem,tetapi tidak ada yang berbeda dari biasanya.
    Sistem itu masih dipertahankan,dan Quest harian tiba begitu dia membuka matanya seperti biasa.
    Dia juga dalam kondisi terbaiknya.
    Tubuhnya yang memiliki 'Black Heart' dipenuh oleh vitalitas.
    Dia sengaja memperlambat,tapi langkahnya tetap ringan.

    Tapi.

    Ada lebih dari beberapa pertanyaan yang tidak dapat dia pecahkan karena hilangnya patung itu.

    'Ingatan apa itu?'

    Jin Woo mengerti itu adalah syarat untuk mendapatkan 'Black Heart',tetapi yang lainnya
    adalah sebuah misteri.
    Dan siapa itu raja-raja lain yang dia katakan sebelum malaikat itu mati?
    Jin Woo terlarut kembali ke dalam pemikirannya.

    "Hei,tunggu sebentar! "
    "Yoo Jin-ho! Izinkan aku mengajukan pertanyaan!"

    Jin Woo tiba-tiba mendengar suara dari kejauhan.
    Kemudian dia melihat kerumunan wartawan di depan gedung.
    Yoo Jin-ho dikelilingi oleh mereka dan tidak bisa berbuat apa-apa.
    Dia tampaknya telah terjebak saat hendak masuk ke kantor.
    Para wartawan membombardir Jin-ho dengan pertanyaan.

    "Apa kau tahu tentang bencana Guild Hunter's,Yu Jin-ho?"
    "Sebagai wakil Guildmaster Guild Ahjin,tolong katakan sesuatu"
    "Bagaimana Hunter Sung Jin Woo sampai di sana?"
    "Jepang sedang gempar sekarang.Apakah Sung Jin Woo mengatakan dia berencana
    untuk membantu Jepang?"

    Jin Woo mengangguk.
    Para wartawan tidak dapat mewawancarai Hunter Rank-S,sehingga mereka menangkap
    Yoo Jin-ho untuk diinterogasi.
    Jin Woo hendak membantu,tetapi dia menyadari sesuatu dan berhenti.
    Apa itu?
    Ekspresi Yoo Jin-ho tidak buruk.
    Sementara berpura-pura keras di luar,ekspresi ekspresif menelan tawa sejenak
    ditangkap oleh penglihatan luar biasa Jin Woo.
    Jin Woo tertawa.

    'Jin-ho ini,dia sepertinya menyukai ini'

    Apa yang harus kulakukan sekarang?
    Apa aku harus menggunakan 『Stealth』 untuk pergi ke kantor guild dengan tenang atau
    apa aku harus pulang saja?
    Sebuah mobil lalu berhenti di belakang Jin Woo yang sedang penasaran.

    Crieeeeek.

    Salah satu jendela mobil diturunkan.

    "Apa Anda Hunter Sung Jin Woo?"

    Mendengar suara pria asing,Jin Woo melihat ke belakang tanpa banyak berpikir.

    Tapi.

    'Apa?'

    Mata Jin Woo sedikit melebar ketika dia melihat pemilik suara itu.

    Sebelumnya I Index I Selanjutnya

    1 Response to "Solo Leveling Ch 166"

    Komentar Cuy!!!
    Notice Me Senpai!!!!
    Notice Me!!!

    Iklan Atas Artikel

    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    loading...

    Iklan Bawah Artikel