Solo Leveling Ch 262



  • Chapter 262 - 12 Tahun Kemudian (1)


    Ada seorang detektif di Departemen Kepolisian Pusat yang disebut Ghost.
    Lee Se-hwan,seorang detektif baru yang melamar ke departemen kriminal melalui lamaran umum tahun ini,sudah sangat penasaran dengan 'Ghost' sejak awal.
    Tingkat penangkapan yang ia lakukan adalah 200 persen.
    Walau tidak bisa dibandingkan dengan 'Ghost',yang bisa membuat para penjahat terlihat seperti domba kecil di hadapannya,kinerjanya masih bisa dibilang layak.

    Bagi petugas polisi di sekitar sini,'Ghost' adalah subjek kerinduan dan legenda.
    Apa benar dikatakan bahwa meskipun dia dapat dipromosikan,dia menolak dipromosikan agar bisa berkonsentrasi pada pekerjaanku?
    Walau tidak ada yang akan menolak untuk dipromosikan,tapi itu bukan untuknya.
    Tetapi bahkan jika hanya setengah dari rumor itu benar,itu pasti detektif yang hebat.
    Lee Se-hwan,yang datang karena iri pada detektif bernama 'Ghost' itu,menelan ludahnya
    ketika dia melihat-lihat kantor untuk melihat siapa yang menjadi detektif yang dikabarkan.
    Orang-orang yang memiliki kesan kuat seperti para detektif yang hidup dengan para penjahat yang kejam dan para prajurit mengirimkan pandangan tajam kepada Lee saat itu.
    Dan Lee merasa tidak akan aneh jika salah satu dari mereka adalah seseorang yang disebut 'Ghost'.
    Tapi,mata semua orang ...
    Daripada khawatir tentang para veteran itu,Lee lebih khawatirkan apakah bisa bertahan atau tidak di sini.

    "Uh ... apa kamu masih baru hari ini?"

    Lee Se-hwan,yang melompat karena suara yang terdengar dari belakangnya tanpa peringatan,memberi hormat dengan pandangan tergesa-gesa.

    "Ya,Tuan!"
    "Oh,kamu tidak perlu gugup.Kita semua dalam satu keluarga sekarang"

    Seorang pria paruh baya yang memegang dua cangkir kopi menyerahkan salah satunya cangkir kopi kepada Lee.

    "Ini adalah layanan baru"
    "Ah,terima kasih,terima kasih!"

    Lee menerima kopi dengan kepala tertunduk.
    Saat itu ia merasa seperti menerima panggilan telepon dari keluarga setelah dia mengatakan ingin tinggal sendiri di tempat terpencil.
    Apa karena aku merasa sedikit santai dengan secangkir kopi hangat?
    Lee Se-hwan,yang sedang menyeruput kopi dan menatap matanya,bertanya kepada seniornya yang baru saja membagikan kopi padanya.

    "Aku ... senang berkenalan denganmu,mohon bantuannya di masa depan"
    "Oh,'Ghost' itu?"
    "Puhhhhhhhhhhhh!"

    Lee nyaris tidak bisa menahan dengan kopi yang akan keluar dari mulut dan hidungnya.

    "Dia seorang pemula dan kita memberinya nama panggilan,tapi siapa sangka yang nama itu akan menjadi terkenal.Dan kau sepertinya pernah mendengarnya,bukan?"
    "Ya ya"

    Melihat Lee Se-hwan, yang menganggukkan kepalanya berkali-kali,seniornya tertawa.

    "Kopi yang kuberikan padamu sebenarnya untuknya"

    Senior yang pergi ke dalam lorong tertawa dan mengangguk padanya.

    "Harimau itu berkata dia akan datang jika kau memintanya"

    Lee Se-hwan,yang tidak mengatasi rasa penasarannya,bergegas keluar dari lorong dan memutar kepalanya ke arah yang seniornya tunjuk.
    Lalu disana,ia melihat seorang pria datang mendekat perlahan dari ujung aula.
    Dia adalah orang yang ...
    Pria itu jelas tidak tergesa-gesa,tetapi ketika Lee tersadar,pria itu sudah ada di depannya.
    Dan dia merasakan perasaan tertekan.
    Lee Se-hwan kemudian terus menatap seorang detektif senior yang satu kepala lebih tinggi dari dirinya,tinggi rata-rata seorang pria Korea,dan merasakan tekanan aneh yang sepertinya membuatnya tersedak.
    Jadi ini 'Ghost' dari Divisi Pusat.
    Lee Se-hwan menjadi sangat yakin jika rumor yang beredar adalah kebenaran.
    Ia juga merasa jika nama panggilan itu bukan sekedar nama yang diberkan bagi pendatang baru saja.

    "Tu-Tuan"
    "Oh,ya,apa kamu bekerja disini?"
    "Siapan,apa dia orang baru?"
    "Ya,ya,dia adalah Lee Se-hwan."

    Jin Woo,yang menyapa seniornya yang ada di sebelah Lee Se-hwan dengan busur pendek, melewati Lee Se-hwan yang membeku dan meletakkan tangannya di pundaknya.

    "Kau bisa memberinya pelajaran melakukannya nanti"

    Orang yang membeku mengangguk dengan satu senyuman saat mendengar seniornya berkata seperti itu.

    "Oh,aku pergi,aku pergi"

    Jin Woo yang merasa bersalah karena melupakan seniornya,mulai berjalan dan meninggalkan junior barunya yang masih membeku.

    'Dia tidak marah karena aku sudah minum kopinya,bukan?'

    Ketika ide seperti itu terlintas di kepalaku,Lee bertanya dengan mendesak.

    “Tu,tuan! Kemana kamu akan pergi?”

    Tetapi alih-alih menjawab,pertanyaan lain muncul.

    "Kenapa kamu menjadi polisi?"
    "Oh,aku—"

    Lee Se-hwan,yang ragu-ragu,teringat mimpinya berjuang dengan para survivor di bumi selama beberapa tahun.

    "Aku ingin menangkap orang jahat"
    "Ya"

    Jin Woo,yang mendengarnya melambat saat bertukar pertanyaan dengan pendatang baru itu,dan akhirnya berhenti kemudian.

    "Aku ingin melakukan itu"

    Ketika Lee Se-hwan mengangkat kepalanya,Jin Woo menunjukkan senyum yang unik.
    Apa itu?
    Itu senyum yang bisa menghibur hanya dengan melihat saja.
    Jin Woo,yang menatap yang juniornya,tertawa dan melanjutkan.

    "Itu alasan yang bagus untuk menjadi polisi"

    Kata itu membuat hati Lee berdenyut.
    Aku senang.
    Untuk pertama kalinya,aku berpikir bahwa waktu yang dihabiskan di bumi bukanlah pemborosan hingga saat ini.
    Aku harus belajar cara menangkap penjahat.
    Bagaimana mungkin seorang petugas polisi tidak dapat melakukannya?

    "Kamu mau pergi?"

    Lee Se-hwan menjawab dengan wajah bersemangat terhadap pertanyaan yang ia tunggu.

    "Tentu saja,Tuan!"

    ***

    Lee Se-hwan,yang kelelahan sepanjang hari untuk menangkap para penjahat,tertidur di mejanya.
    Walau dia masih harus menulis laporan tentang para penjahat yang dia tangkap.

    Tlak -

    Jin-woo menghentikan tangannya menulis buku itu dan menatap kembali Lee Se-hwan,yang sedang tidur dengan mengantuk.

    "Kamu menangkap perampokan bersenjata dengan tangan kosong,itu menakjubkan"

    Setelah sekian lama,Jin Woo alami tersenyum mendengar itu.

    "Hhhh."

    Bagaimana bisa seorang yang melawan penjahat menakutkan seperti itu bisa tersenyum?
    Wajah Jin Woo lalu mengeras,setelah mendengar pertanyaan juniornya.

    "...mengapa kamu tertawa?"
    "Maaf,maaf."
    "Lalu lain kali—"

    Saat jari-jari Jin Woo naik ke keyboard lagi.

    [Tuan,Anda harus menyerahkan pekerjaan seperti itu kepada kami ..]

    Jin Woo mendengar suaranya dari dalam bayangan.
    Sangat mudah untuk menggunakan tentara.
    Tanpa mengajari anggota baru dan menyuruh mereka menangkap penjahat,aku mungkin bisa membersihkan seluruh Korea sekaligus dengan melepaskan hampir 10 juta tentara dan menangkap semua penjahat.
    Tetapi bagaimana dengan kekacauan dan ketakutan yang mengikutinya?
    Semuanya harus seimbang.
    Jadi Jin Woo menggunakan kekuatannya sebanyak mungkin agar tidak akan ada kejutan bagi masyarakat.
    Dan karenanya,kejahatan yang terorganisir di Korea hampir menghilang.
    Dan juniornya juga masih belum bisa keluar dari mimpinya.
    Jin Woo lalu mendengar suara lain yang berasal dari satu sisi kantor.

    "Detektif,bukankah ini kasus bunuh diri?"
    “Tidak,aku tahu pikiranmu,temanku,tetapi aku sudah menjelaskannya padamu! Semua buktinya— "
    “Lihat,teks ini! Apa kamu pikir itu adalah teks yang akan dikirimkan seseorang yang akan bunuh diri dalam tiga jam?"
    "Ha-"

    Apakah namanya mirip dengan nama saudaranya?
    Jin Woo prihatin tentang percakapan antara dua orang,yang belum terjadi sama sekali.
    Detektif yang bekerja terlalu keras bereaksi dengan gugup.

    "Hei,sobat,bukankah bunuh diri yang asli itu tidak direncanakan,tapi spontanitas—"
    "Dapatkah aku melihatnya?"

    Detektif itu terkejut pada Jin Woo yang datang dari belakang tanpa ragu-ragu.
    Detektif ini adalah orang-orang yang dapat melihat apakah orang tersebut telah melakukan kejahatan bahkan jika mereka bertemu sekali atau belum pernah sama sekali.
    Dan karena para detektif tidak bisa mengenali pendekatannya,mereka selalu menjuluki Jin Woo sebagai 'Ghost'.

    "Detektif Sung—"

    Si detektif membalikkan punggungnya dengan malu dan melihat kembali harapan yang datang ke wajah temannya yang datang.
    Ah...
    Seorang detektif memiliki intuisi bahwa posisinya akan menjadi sulit setelah kedatangan Jin Woo.
    Dia lalu menyerahkan file terkait ke Jin Woo dan mengeluarkan rokoknya.

    "Detektif Sung,jangan buat aku menjadi lebih berantakan"
    "...."

    Namun,Jin Woo tidak peduli dengan permintaannya dan membalikkan file.
    Si Detektif,yang akan menyalakan sebatang rokok,melangkah mundur dengan perasaan kaget saat melihat Jin Woo sangat fokus.

    "Dia seperti orang yang berbeda ketika dia fokus pada sesuatu ... "

    Seolah-olah untuk menenangkan dadanya yang gemetar,detektif itu mengisap asap rokok yang telah dibakar.
    Wanita yang ditemukan di bak mandi meninggal karena pendarahan luka besara akibat luka di pergelangan tangannya.
    Pisau yang digunakan untuk menyayat pergelangan tangan ditemukan di kamar mandi,dan sama seperti biasa,hanya ada sidik jarinya yang tersisa tanpa ada sidik jari orang lain.
    Korban tewas,sepertinya seseorang yang cerdas,yang juga menderita depresi.
    Bukan hal yang aneh bagi detektif untuk mengkonfirmasinya sebagai kasus bunuh diri.
    Jin Woo lalu mengembalikan file itu kepada seniornya.

    "Tidak ada yang aneh."
    "Ya, kan?"

    Detektif itu mengambil file itu dengan semacam kegembiraan.

    "Tapi"
    "Tapi-"

    JIn Woo menunjukkan ekspresi serius kepada wajah seniornya yang bertanya dengan hati-hati.

    "Aku akan mengeceknya."
    "Oh ...."

    'Ghost' mencium sesuatu yang salah.
    Melihat bagian belakang Jin Woo yang berjalan menuju teman orang yang terbunuh menunggu dengan gugup.
    Detektif itu menggaruk punggungnya dan bergumam pada dirinya sendiri.
    Bukankah dia bilang sudah benar-benar lelah tadi?
    Seorang teman almarhum yang menjatuhkan pandangannya ke lantai mengangkat kepalanya saat mendengar suara Jin Woo.

    "Aku Detektif Sung Jin Woo.Bisakah aku berbicara denganmu sebentar?"

    Teman itu mengangguk dengan wajah seram yang merupakan campuran dari harapan dan kesedihan.

    "Ya!"

    ***

    Di rumah yang tenang,kosong tanpa kehadiran seseorang.
    Bayangan hitam bangkit dari lantai.
    Itu adalah Jin Woo.
    Saat ini ia berada di apartemen yang terlihat sedikit lebih besar untuk hidup sendiri.
    Masih ada kehangatan di apartemen ini.
    Saat ini masih larut malam.
    Itu gelap,tetapi tidak perlu menyalakan lampu.
    Semua karena Jin Woo bisa melihat dengan jelas tidak peduli siang atau malam hari.
    Jin Woo lalu pergi ke kamar mandi tempat yang merupakan alasan kedatangannya.
    Bau darah tebal yang tidak bersih menusuk hidungnya.
    Berdiri di depan tempat di mana seseorang bertekad untuk mati,Jin Woo terus menatap bak mandi.
    Darah di sekitarnya begitu tebal hingga dia merasakan sakitnya orang yang mati disana.

    Tapi...

    JIn Woo hanya bisa membayangkan rasa sakit,dan tidak bisa merasakannya.
    Bagaimana orang hidup memilih untuk mati,apa mereka tidak tahu betapa menyakitkan kematian itu?
    Yah,semuanya tidak tahu.
    Kebanyakan dari mereka tidak tahu itu...
    Jin Woo,yang membungkuk menatap daraj,mengingat surat terakhir yang orang ini kirim ke temannya.
    Surat itu penuh antisipasi untuk pertemuan dengan seorang teman yang akan segera hadir.
    Seperti kata temannya,itu tidak dilihat sebagai pesan seseorang yang akan segera mati.
    Mungkin dia juga ingin percaya,bahwa dia tidak mau memilih untuk mati tanpa kata perpisahan kepada teman dekatnya.
    Pasti seperti itu.
    Kita semua tidak tahu apa yang ingin dikatakan orang mati.
    Yah,sebagian besar.

    Tapi...

    Jin Woo punya cara untuk mendengar suara orang mati.
    Lagipula,dia raja mereka ..
    Jin Woo lalu memberi perintah.
    Darah yang telah mengeras berubah menjadi cairan merah gelap dan mulai mengalir.
    Jejak darah,yang hanya jejak,kini berkumpul dan menjadi genangan darah yang mendidih.
    Darah bergerak sendiri seolah-olah itu hidup,dan itu berkumpul dan membentuk sesuatu.
    The King of Dead,Shadow Monarch,telah memberikan perintah absolut yang tidak bisa tidak dituruti oleh mereka.
    Ya,itu adalah.......


    "Bangkitlah"

    Sebelumnya I Index I Selanjutnya

    7 Responses to "Solo Leveling Ch 262"

    1. Keren, teknik mengidentifikasi kasus termasuk curang ya, hahaha...

      ReplyDelete
    2. Gk ngerti min agak bingung alur ceritanya tiba2 jd dektetif

      ReplyDelete
      Replies
      1. ceritanya pake alur maju mundur,jadi jangan kaget kalo besok tiba-tiba mundur lagi,dan untuk detektif,Jin Woo udah ditawarin ama Woo Jin-cheol pas masih SMA

        Delete
      2. ini cerita makin gak jelas, nasip jin ah, ibu nya, character" lama hilang semua, udah gk perna leveling lagi.. makin lama makin menjauh dari judul "solo leveling" seru pas sebelum jadi shadow monacrh

        Delete
    3. nanya korban nya sendiri biar tau bunuh diri atau dibunuh wkwkwk (◍˃̶ᗜ˂̶◍)ノ”

      Terima kasih untuk chapter nya ^^

      ReplyDelete
    4. Jin woo pake cheat jadi detective

      ReplyDelete

    Komentar Cuy!!!
    Notice Me Senpai!!!!
    Notice Me!!!

    Iklan Atas Artikel

    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    loading...

    Iklan Bawah Artikel